Wednesday, November 30, 2011

Guru Yang Memberi Cahaya


Di sebuah sekolah menengah yang baru saja menyelenggarakan try out (uji coba) ujian akhir nasional, seorang guru senior merasa kecewa dengan hasil yang diperoleh oleh siswanya yang ternyata sangat jauh dari harapan. Di hadapan para siswa, guru itu menyampaikan pesan-pesannya.

“Baiklah anak-anak sekalian. Kalian telah melihat hasil uji coba ujian akhir nasional. Ternyata hasilnya sangat mengecewakan kita semua,” ujar pak Guru dengan raut muka serius.

Saya tidak mengerti kenapa kalian mendapat nilai yang sangat mengecewakan. Padahal sebagai guru saya sudah memberikan semuanya kepada kalian. Kenapa kalian membalas kebaikan kami dengan cara demikian? Kalau sudah seperti ini, saya tidak tahu lagi apa yang harus saya katakan. Masa depan kalian sudah bisa saya gambarkan. Suram!” tambahnya.

Seluruh ruangan senyap. Gesekan kertas dan suara angin menjadi terdengar jelas. Semua siswa diam seribu bahasa. Mereka yang dalam keadaan kecewa melihat hasil try out yang  jauh dari harapan, menjadi kian panik.

Sementara itu di sekolah lain yang juga baru selesai menyelesaikan uji coba dengan hasil yang kurang lebih sama buruknya, suasana kelas tampak berbeda. Seorang guru memberikan tanggapannya dengan wajah yang lebih tenang.

“Baiklah anak-anak semuanya. Kalian tentu telah melihat hasil try out ujian akhir nasional. Hasilnya memang belum sesuai harapan kita semua, bahkan mungkin ada di antara kalian yang sangat kecewa. Namun saya percaya ini bukanlah hasil terbaik yang kalian tampilkan,” nadanya terdengar bijak.

Ini baru uji coba, baru pemanasan. Kami pihak guru yakin bahwa jika kalian dapat memperbaiki cara belajar dengan serius, maka kita akan menuai sukses. Kita semua akan benar-benar diuji pada saat ujian akhir nasional. Jadi kalian harus mempersiapkan diri sebaik mungkin, dan kami para guru, dengan senang hati membantu kalian agar bisa sukses pada ujian akhir nasional. Oke! Kita sekarang bersama-sama sepakat untuk meraih kesuksesan pada saat ujian akhir nasional!”

Kejadian pertama adalah contoh guru yang hanya sekedar pengajar, bukan pendidik. Dia bisa jadi seorang guru yang pintar dan cerdas namun belum memiliki kemampuan memotivasi siswa. Sebaliknya guru yang kedua adalah guru yang mencerahkan, yang memberi cahaya ketika situasinya terasa gelap. Ia memberi motivasi dengan cara membingkai ulang peristiwa (reframing).

Zulfiandri, seorang pakar  quantum teaching, dalam bukunya Qualitan Teaching, mengatakan, dalam memotivasi siswa, seorang guru disarankan menggunakan teknik ini ketika melihat prestasi yang kurang bagus pada anak didiknya. Ada dua jenis reframing, yaitu context reframing(membingkai ulang peristiwanya) dan meaning reframing (membingkai ulang maknanya).

Teknik membingkai ulang peristiwa dilakukan dengan memberikan pandangan alternatif terhadap sebuah kejadian. Dalam kasus di atas, guru mengatakan “ini baru uji coba”. Kata-kata “baru uji coba” merupakan teknik membingkai ulang peristiwa yang dapat memberi motivasi ke siswa bahwa ujian yang sesungguhnya adalah ujian akhir nasional, sehingga harus dilakukan persiapan yang lebih baik.

Guru pada contoh kedua juga menerapkan teknik membingkai ulang pada maknanya, dengan mengatakan “saya yakin ini bukanlah hasil terbaik yang kalian bisa tampilkan”. Jelas sekali kata-kata ini sangat positif dampaknya bagi para siswa yang tengah gelisah melihat hasil uji coba ujian yang jelek.
Teknik reframing sering kita dengar dari para orang tua dan para pemimpin yang bijak. Ini adalah cara mengambil pelajaran dari sebuah kejadian dengan cara yang tidak menggurui. Perlu dipahami, dua teknik reframing ini tidak selalu dapat digunakan dalam satu waktu.
Umpamanya ada seseorang yang kesal mengalami penundaan pesawat yang disebabkan oleh kerusakan mesin.  Bagi orang yang sedang terburu-buru dan ingin segera sampai tujuan, tidaklah tepat  membingkai ulang peristiwa dengan mengatakan, “nikmati saja penundaan ini dengan menikmati suasana bandara, berkeliling dan berbelanja oleh-oleh”. Kalimat yang terkesan bijak ini sangat mungkin malah membuat dia emosi karena sedang terburu-buru malahan disuruh menghabiskan waktu yang tidak jelas.
Oleh karena itu cara yang tepat adalah dengan membingkai ulang maknanya (meaning reframing), umpamanya dengan mengatakan bahwa lebih baik kerusakan diketahui sekarang dan diperbaiki sekarang juga saat masih di darat, daripada ketahuan rusak ketika pesawat sedang terbang.
Dengan membingkai ulang makna dari kejadian kerusakan mesin pesawat, penumpang dapat langsung membayangkan betapa berbahayanya jika kerusakan pesawat baru diketahui pada saat pesawat sudah berada di angkasa. Perubahan pemahaman ini akan dapat membuat penumpang yang tadinya gelisah dapat menjadi lebih tenang.
Pada situasi lebaran, kita bisa saja kecewa dengan kemacetan mudik meskipun sebelumnya sudah mengatur jadwal perjalanan agar terhindar dari kemacetan. Menghadapi situasi itu banyak pemudik yang memaknai situasi macet ini sebagai bagian dari perayaan lebaran itu sendiri.  Untuk itu kemacetan dapat diisi dengan kegiatan memotret pemandangan indah dan unik di sepanjang perjalanan atau kegiatan lainnya yang lebih bermakna.
Kita perlu mengupayakan segalanya berjalan sesuai harapan. Manakala yang terjadi jauh dari harapan, kita dapat memandang dengan makna yang positif dan melakukan tindakan yang lebih baik di waktu selanjutnya. Salah satunya dengan teknik reframing. Bukankah kita ingin seperti guru yang dapat memberi “cahaya” untuk muridnya? Selamat mencoba.***

Email: bambangsuharno@yahoo.com.

No comments:

Post a Comment