Monday, May 28, 2012

Setting Gmail di Microsoft Outlook 2007



Karena setiap hari penulis seringkali buka tutup e-mail untuk melihat informasi mengenai pekerjaan atau non pekerjaan, akhirnya penulis membuat tulisan di blog ini dengan judul setting gmail di microsoft outlook 2007. Kenapa di setting di Microsoft outlook? Karena penulis bisa membuka dan membaca email tersebut kapan saja secara offline ( tanpa akses internet) Hehe..
Tetapi pada awalnya penulis harus terkoneksi dulu dengan internet untuk menerima email-email yang masuk. Mau tahu cara nya? yup, kita langsung saja..

Langkah-langkah nya sebagai berikut :
  • Login di Gmail dan masukan account anda.
  • Setelah berada di gmail anda, lihat di pojok atas sebelah kanan ada ikon opsi.
  • Klik Opsi - Setelan Mail.

 
  •  Pada kotak dialog setelan, klik tab Penerusan dan POP/IMAP.


  •  Beri tanda/ ceklist aktifkan POP untuk semua email, lalu pilih simpan salinan di gmail inbox.

 



  •   Kemudian klik Simpan Perubahan.

http://3.bp.blogspot.com/-v-mVwilPzOE/TkJ4IUUFdHI/AAAAAAAAAQs/5JXiLTtOm0g/s320/5.jpg

Nah, teman2 baru saja selesai mengaktifkan / setting POP gmail, kemudian langkah berikutnya  :
  • Buka Ms. Outlook 2007
  • Klik tab Tools lalu klik Account Settings.


  •  Pada kotak dialog account setting, klik New.

  • Klik Microsoft Exchange, POP3, IMAP or HTTP, lalu klik Next.

  • Isi Nama & E-mail, Password dan Konfirmasi Password anda.. lalu klik Next.

  • Perhatikan proses Konfigurasi yang sedang berlangsung..

  • Konfigurasi anda berhasil jika seperti ini :

  • Lalu klik Finish.

Setelah itu teman2 kembali buka MS. Outlook 2007 :
  • Klik ikon Send/Receive.



Nah, sekarang teman2 tinggal menunggu penerimaan email yang masuk pada inbox MS. Outlook 2007 sampai selesai, baru teman2 boleh memutuskan koneksi internetnya. Gimana, mudah bukan? Nikmati membaca email secara offline.. selamat mencoba


NB
terima kasih buat http://4.bp.blogspot.com/-0b33A0YFRE8/TkJ5BXmNhxI/AAAAAAAAAQw/h4nHEgy3gOw/s320/6.jpg yang telah menyusun artikel ini sehingga saya bisa membuat email lebih praktis untuk personal maupun untuk bisnis. Bambang Suharno

Monday, May 7, 2012

Menyelesaikan Pertandingan



Dalam dunia kompetisi termasuk di dunia olah raga, sang pemenang adalah bintang yang senantiasa dijadikan teladan dan idola bagi masyarakat. Mereka adalah simbol kerja keras, simbol pantang menyerah dan simbol kesuksesan. Itu hal yang lumrah.

Hal yang berbeda terjadi di arena olimpiade bulan oktober 1968.  Seorang pelari yang kalah, bahkan menjadi pelari “paling lambat” di kelasnya dibanding para pesaingnya, justru menjadi inspirator keberhasilan bagi dunia. Waktu itu berlangsung nomor lomba  lari marathon di stadion olimpiade Mexico City. Lebih dari satu jam sebelumnya pelari Ethiopia Mamo Wolde sudah mencapai garis finish dan sudah disahkan sebagai juara, tapi sebagian penonton masih setia menunggu pelari terakhir asal tanzania yang bernama John Stephen Akhwari. Hari mulai gelap dan dingin.

Saat yang dinanti-nanti penonton olimpiade itu akhirnya tiba. John lari terhuyung-huyung mencapai garis finish dalam kondisi kaki berdarah akibat luka. Orang bersorak-sorai dan bertepuk tangan melihat semangat John untuk tetap menyelesaikan pertandingan itu. Sebagian penonton tak kuasa menitikan air mata.

Di arena ini, meski Juara olimpiade Mamo Wolde, tapi John Stephen Akhwari tak kalah populer. Bukan karena ia berada di paling belakang, melainkan karena kegigihannya untuk mencapai garis finish dengan keadaan berdarah-darah (dalam arti sebenarnya). Ia disanjung seperti pahlawan perang yang tetap maju melawan musuh sampai titik darah penghabisan.

Wartawan mengerubuti John dan sudah pasti pertanyaannya adalah “Mengapa John yang sudah pasti kalah dan dalam keadaan berdarah-darah tetap menyelesaikan lari hingga garis finish?”

Dengan peluh di sekujur tubuh dan luka yang berdarah, John menjawab, "Negara saya tidak mengirim saya untuk mendapat medali, melainkan untuk menyelesaikan pertandingan"

***
Inspirasi kesuksesan rupanya bukan hanya datang dari kemenangan, begitu kesimpulan saya membaca cerita di atas. Memang benar kemenangan adalah tujuan, dan untuk itulah ada “sejuta teknik” meraih kemenangan. Sejuta teknik ini tatkala dilaksanakan tidaklah selalu berjalan mulus. Seperti kita mau melakukan perjalanan jauh. Meskipun sudah dipersiapkan segala sesuatunya, kita tidak dapat memastikan semuanya dapat berjalan dengan lancar. Bisa saja terjadi ban kempes di jalan sepi di tengah malam. Atau bisa saja kehilangan barang ketika istirahat. Itu semua harus disikapi dengan sikap terbaik. Rintangan dalam perjalanan hidup ini juga begitu aneka rupa dan tidak mudah untuk ditebak. Dalam berbisnis, kita berupaya menggali bermacam ilmu agar produk laku di pasaran. Itu juga tidak menjamin barang tersebut langsung laris manis. Kadang ada proses benturan dinding yang memusingkan kepala entah itu penolakan oleh agen, distribusi tidak lancar ataupun penyebab lainnya.


Untunglah, lingkungan kita tidak melupakan orang-orang yang bekerja keras dan tuntas meski belum menghasilkan medali kejuaraan. Coba kita ingat di sekitar kita. Tak sedikit seorang tokoh organisasi yang kalah dalam pemilihan ketua umum, justru mendapat pujian hebat lantaran ia segera mengakui kekalahan dan mendukung program-program pesaingnya yang kini jadi pemenang. Pimpinan yang kalah ini membuat masyarakat sangat menghargainya.

Demikian pula halnya dengan John Stephen Akhwari yang tidak memenangkan nomor lari marathon, namun menunjukan kegigihan untuk menyelesaikan pertandingan. Ia menjadi simbol kegigihan menjalankan tugas hingga tuntas.

John C Maxwell dalam bukunya The Success Journey mengatakan dalam hidup ini tujuan kita adalah menyelesaikan pertandingan, dengan melakukan yang terbaik yang bisa kita lakukan.

Maxwell mengatakan,  John Stephen Akhwari adalah orang yang tetap konsisten dalam memandang tujuan. Ia menggunakan istilah “berfokus pada gambar besarnya”. Gambar besar di sini adalah menyelesaikan pertandingan, bukan “meraih medali”. Jika pelari Tanzania ini  fokus pada perolehan medali semata, maka dengan kondisi kaki terluka dan berdarah, ia memilih untuk berhenti di tengah jalan. Buat apa meneruskan, bukankah sudah jelas ia tak mungkin dapat medali di kejuaraan olimpiade ini?

Pelari ini juga tidak mencari-cari alasan untuk berhenti di tengah jalan meski ia berhak untuk melakukannya. “Sembilan puluh sembilan persen kegagalan datang dari orang yang mempunyai kebiasaan membuat alasan,” demikian kata George Washington Carver. Orang-orang yang sulit meraih sukses, umumnya pintar membuat alasan atas kekurangberhasilan yang mereka peroleh. Sebaliknya orang sukses tidak suka mencari-cari alasan atas kegagalannya meskipun ia berhak untuk melakukannya.

Dari kisah John Stephen Akhwari, saya lebih paham arti sebuah kegigihan dalam menyelesaikan kompetisi hidup. Bahwa kegagalan bukanlah peristiwa yang memalukan, buktinya John menjadi simbol orang sukses di dalam peristiwa “kegagalannya”. ***Bambang Suharno.



Masih tersedia buku kumpulan artikel motivasi dan refleksi “Jangan Pulang Sebelum Menang” karya Bambang Suharno. Dapatkan di Gramedia, atau pesan ke GitaPustaka, telp: 021.7884  1279.