Thursday, July 12, 2012

JOKOWI YANG FENOMENAL


Melihat iklan Pemda DKI yang sangat gencar di TV bulan lalu, yang merupakan kampanye sang incumbent Fauzi Bowo alias Foke, saya memprediksi Fauzi sangat sulit dikalahkan oleh Jokowi atau cagub lain. Apalagi suara warga DKI yang anti Foke terpecah dalam 5 calon Gubernur yang lain. Sahabat saya Prof Jasmal Syamsu dari Unhas ketika bertemu saya di Makasar bulan lalu juga meneguhkan prediksi saya.

Kata dia, “kalau seorang incumbent kalah, sebenarnya dia keterlaluan. Soalnya semua fasilitas kampanye sudah tersedia dengan baik. Mau pake strategi apapun, logistik sudah siap”. Ah benar juga kata profesor ini. So, prediksi saya, Jokowi yang saya nilai memiliki paling memenuhi syarat untuk bisa memajukan Jakarta, saat ini mungkin belum waktunya bagi dia menjadi sang pemenang. Biarlah impian Jokowi disimpan dulu.

Namun Rabu 11 Juli, hampir semua warga DKI terhenyak melihat hasil quick Count. Ketika perhitungan cepat dimulai dan Jokowi berada di posisi teratas, saya masih belum yakin. Mungkin karena baru 3 persen. Namun ternyata hingga sistem hitung cepat yang dilakukan berbagai lembaga selesai, Jokowi tetap berada di posisi teratas, mengalahkan sang incumbent.

Karena kemenangan Jokowi dalam putaran pertama itulah saya langsung berniat menulis mengenai profil Jokowi di blog saya ini. Anda tahu siapa Jokowi? Nama lengkapnya Ir. Joko Widodo. Nama Jokowi adalah pemberian seorang pengusaha mebel Prancis yang menjadi buyer dari produk mebel Jokowi. Ia lahir di Kota Surakarta (Solo) 21 Juni 1961. Jokowi kecil adalah anak seorang "tukang kayu". Setelah lulus dari SMA, ia melanjutkan kuliah di Fakultas Kehutanan Universitas Gajah Mada . Setelah lulus kuliah tahun 1985, Jokowi merantau ke Aceh dan bekerja di salah satu BUMN. Kemudian kembali ke Solo dan bekerja di Perusahaan yang bergerak di bidang perkayuan, CV. Roda Jati. Setelah merasa cukup ilmu dan pengalaman, pada tahun 1998, ia memutuskan berhenti bekerja dan memulai berbisnis sendiri. Dengan kerja keras, ketekunan dan keuletan, akhirnya Jokowi berhasil mengembangkan bisnisnya dan menjadi seorang eksportir mebel.

Menjadi Walikota Solo

Pada tahun 2005, Jokowi memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai Walikota Solo dengan partai politik PDI Perjuangan sebagai kendaraan politiknya. Keputusan ini membuahkan hasil.

Di bawah kepemimpinannya, Solo mengalami perubahan yang pesat. Branding untuk kota Solo dilakukan dengan slogan "Solo: The Spirit of Java". Langkah yang dilakukannya cukup progresif untuk ukuran kota-kota di Jawa. Ia mampu merelokasi pedagang barang bekas di Taman Banjarsari hampir tanpa gejolak untuk merevitalisasi fungsi lahan hijau terbuka, memberi syarat pada investor untuk mau memikirkan kepentingan publik, melakukan komunikasi langsung rutin dan terbuka (disiarkan oleh televisi lokal) dengan masyarakat. Taman Balekambang, yang terlantar semenjak ditinggalkan oleh pengelolanya, dijadikannya taman. Jokowi juga tak segan menampik investor yang tidak setuju dengan prinsip kepemimpinannya. Sebagai tindak lanjut branding ia mengajukan Surakarta untuk menjadi anggota Organisasi Kota-kota Warisan Dunia dan diterima pada tahun 2006.

Langkahnya berlanjut dengan keberhasilan Surakarta menjadi tuan rumah Konferensi organisasi tersebut pada bulan Oktober 2008 ini. Pada tahun 2007 Surakarta juga telah menjadi tuan rumah Festival Musik Dunia (FMD) yang diadakan di kompleks Benteng Vastenburg yang terancam digusur untuk dijadikan pusat bisnis dan perbelanjaan. FMD pada tahun 2008 diselenggarakan di komplek Istana Mangkunegaran

Sikap rendah hati Walikota solo ini tidaklah dibuat-buat. Bagi Masyarakat Solo, Jokowi adalah sosok pemimpin yang sangat peduli dengan kehidupan mereka. Di lorong pasar dan jalan-jalan di Kota Solo, Pak Jokowi sering sekali mengobrol dan mendengarkan keluh kesah rakyat tanpa jarak.

Ada satu fakta yang sangat mengejutkan, Jokowi belum pernah mengambil gajinya selama menjabat sebagai seorang Walikota dan Mobil yang ia pakai sebagai mobil dinas saat ini hanyalah "warisan" mobil dinas pendahulunya yaitu Bapak Slamet Suryanto.

Pada pemilihan Walikota 2010-2015, Pak Jokowi berhasil meraih 90% suara dari total pemilih. Sungguh fantastis seorang pemimpin yang benar-benar dicintai masyarakatnya. 


No comments:

Post a Comment