Saturday, September 5, 2015

Pelajaran dari Pencipta Becak



Tahun 1869 , seorang pria Amerika yang menjabat sebagai pembantu di kedutaan Amerika Serikat di Jepang berjalan-jalan menikmati pemandangan indah di kota Yokohama. Saat itu ia berpikir bagaimana caranya agar istrinya yang kakinya lumpuh bisa ikut jalan-jalan menikmati pemandangan.  Setelah merenungkan idenya, ia menemukan gagasan untuk membuat kendaraan yang tidak perlu ditarik pakai kuda karena hanya untuk satu penumpang saja. 

Untuk menuangkan gagasannya, ia mulai menggambarkereta kecil tanpa atap di atas secarik kertas. Kereta itu berjalan dengan dua roda dan cukup ditarik manusia, tidak perlu kuda sebagaimana kereta yang ada pada saat itu. Gagasan itu kemudian menjadi kenyataan. Orang Jepang menyebut kendaraan ini jinrikisha. Seiring berjalannya waktu, jinrikisha menarik perhatian masyarakat Jepang, khususnya para bangsawan. Para penarik jinrikisha  diberi upah setiap minggu atas jasanya menarik kendaraan ini untuk keuarga bangsawan dan orang berada yang membutuhkan jasa “jalan-jalan” menikmati pemandangan.

Di kemudian hari kendaraan ini populer di berbagai negara setelah mengalami berbagai penyempurnaan.  Semula dua  roda menjadi roda tiga. Yang semula ditarik manusia, menjadi dikayuh dua kaki manusia .  Kendaraan ini di Indonesia dikenal dengan nama becak.
Coba kita perhatikan. Bermula dari sebuah masalah, kemudian timbul gagasan menciptakan sesuatu yang bermanfaat bagi istrinya, berikutnya berkembang menjadi “bermanfaat bagi banyak orang”. Gagasan  bisa muncul atas masalah yang dihadapi seseorang.  Solusinya untuk seseorang, kemudian bisa berkembang menjadi “bermanfaat bagi  masyarakat”. Pencipta becak semula pasti tidak mengira bahwa gagasan sebuah kendaraan untuk istrinya itu di kemudian hari menjadi kendaraan yang dipakai oleh jutaan orang di berbagai negara, dan mampu menjadi sumber penghasilan bagi tukang becak.
Apapun masalah yang kita hadapi, bukanlah sebuah alasan untuk banyak mengeluh. Soal jalan macet, sampah berserakan, banjir, panas terik, udara kotor, itu semua bukan alasan bagi siapapun untukberdiam diri dan menyalahkan  situasi. Anda tahu apa yang terjadi di dalam situasi macet di pagi dan sore hari di Ibu Kota? Di saat itulah para pengendara mobil mendengarkan radio kesayangannya. Jumlah pendengar radio dari kalangan kelas menengah melonjak di saat jalanan macet. Itu artinya harga iklan radio pada jam macet menjadi lebih tinggi dibanding jam lainnya. Dalam bisnis periklanan dikenal sebagai “prime time” yang nilainya jauh di atas waktu normal.

Kemacetan adalah masalah.  Acara radio adalah salah satu cara untuk mengusir kepenatan di tengah kemacetan.  Dampaknya adalah harga iklan menjadi lebih tinggi. Begitulah salah satu cara menyikapi masalah.  Pasti kemacetan bukan hanya acara radio sebagai “pelariannya”. Ada sumber lain untuk mengatasinya, yakni teknologi  internet. Jalanan macet telah membuat pemborosan luar biasa di jalan. Betapa banyak bahan bakar terbuang percuma gara-gara macet.  Daripada  menghabiskan banyak waktu untuk macet, mulai saja dibuat cara agar orang bisa berbelanja melalui internet. Jangkaun pasarnya telah melampaui prediksi masyarakat. Bukan hanya untuk orang yang malas keluar karena macet, tapi juga untuk masyarakat yang jauh.  Internet marketing telah menjangkau lintas negara. Kini kita bisa membeli banyak barang dan jasa di internet tanpa harus bertemu dengan si penjual.
Kini kita menghadapi masalah sumber bahan bakar yang kian menipis di perut bumi.  Jika 10 tahun lagi minyak bumi benar-benar habis, apakah kita tidak bisa mengisi bensin lagi? Tak usah khawatir, telah banyak penelitian tentang pengganti bahan bakar minyak. Saat ini bukan hanya gas sebagai alternatifnya, tapi juga energi matahari, angin, ombak dan sebagainya. Bahkan guru biologi SMA saya di tahu 1980an pernah mengatakan, bisa saja kelak mobil tidak usah diisi bensin tapi diisi gula atau beras. Itu kan bahan bakar. Kenapa tidak?

Saat ini para ahli sedang berlomba-lomba membuat batere yang dapat menyimpan energi yang besar dan tahan lama. Jika ini sudah berhasil, kita tidak hanya mengisi (charge) batere telepon seluler saja, tapi juga batere kendaraan, dan batere seisi rumah. Kelak kita di negara tropis tinggal menyerap energi matahari disimpan untuk diubah menjadi listrik dan energi untuk kendaraan.

Masalah kita begitu banyak, ada korupsi yang sangat mengganggu jalannya pembangunan, sekolah mahal, pemanasan global, sampah yang menumpuk dimana-mana, transportasi mahal.
Stop mengeluh!  Mari kita belajar dari si pencipta becak. Selamat berkarya.***
 Bambang Suharno
Artikel ini telah dimuat di majalah Info Akuakultur Edisi Agustus 2015



No comments:

Post a Comment