CATATAN BAMBANG SUHARNO TENTANG MUTIARA KEHIDUPAN, BISNIS, KEPEMIMPINAN

Ilmu Cicak di Dinding

Laksana Cicak, itulah yang kita mesti lakukan dalam meraih rejeki. jika datang "seekor nyamuk peluang sukses" langsung saja ditangkap "hap". Ingatlah lagu cicak di dinding.

Mutiara Kehidupan

Jika merantau ke kota besar, janganlah hanya sekedar numpang tua. Gigihlah berprestasi. Jangan Pulang Sebelum Menang

Melampaui Efektivitas

Jika kita ingin merubah nasib, maka perlu dimulai dengan merubah kebiasaan, karena kebiasaan adalah modal keberhasilan.

Tambang Berlian di Lahan Kita

Jangan mudah tergiur dengan dunia luar yang tampak menjanjikan berlian, karena sangat mungkin berlian yang Anda cari tersembunyi di lahan kehidupan Anda.

Menikmati Bungkus Permen

Jika kita membeli permen, kita sebenarnya hanya membutuhkan isi permen, namun kita harus menerima juga bungkus permen yang nggak enak kalau dimakan. Begitupun dalam kehidupan, kita ingin kesuksesan, namun harus menerima bungkusnya juga yang mungkin terasa getir

Saturday, November 18, 2017

Memenuhi Panggilan Jenderal Soedirman (Dari Bedah Buku Prof Rubiyanto Misman)

Suatu hari di sebuah forum para rektor, Rektor ITB Kusmayanto Kadiman PhD memaparkan konsep yang sangat keren dan serius. Namanya academic excellence. Selesai menyampaikan paparannya yang berbobot itu, Rektor Unsoed Prof Rubiyanto Misman bertanya,"Pak Kus, apakah yang dimaksud konsep itu akan menghasilkan orang semacam menteri ESDM Pak Purnomo, Dirjen seperti Pak Satriyo dan sejumlah pejabat lainnya?"

Rubiyanto (berdiri), Haiban Hadjid, Usman Chatib, Teddy
Ia melanjutkan," ada hal menarik yang saya alami belum lama ini. Saya ke pasar Melawai  membeli mainan anak-anak, ada mainan pesawat pake remote control, mobil-mobilan formula 1 dan beberapa mainan lainnya. Ketika saya buka, semua mainan tersebut nggak ada teknologi ITB, semuanya dari China. ".

Share:

Sunday, November 05, 2017

Mencari Format Kurikulum Fakultas Peternakan di Era Digital

Dari kiri : Bambang Suharno, Budi Purnomo, Yusuf Subagyo (wakil dekan), Ismyowati (dekan), Ibnu Hari Sulistyawan (wakil dekan)
Tepat seminggu yang lalu, 29 Oktober 2017, saya menghadiri temu alumni tahunan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) yang berlangsung di Pusat Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pertanian (PPMKP), Ciawi, Bogor,

Seperti tahun-tahun sebelumnya, acara dihadiri oleh lebih dari 200 orang alumni dari berbagai daerah di Indonesia, serta utusan dari pimpinan Fakultas. Hadir juga perwakilan Keluarga Alumni Unsoed.

Melihat antusias dan kekompakan para alumni Fapet, sungguh saya bersyukur dan merasa bangga sebagai alumni Fapet Unsoed. Bersyukur bahwa saya pernah menempuh ilmu di sebuah fakultas yang sejak masa kuliah selalu kompak dan penuh kekeluargaan. Ketua Keluarga Alumni Unsoed Haiban Hajid pun pernah berujar, Kafapet Unsoed adalah keluarga alumni paling kompak dan aktif dibanding Keluarga Alumni dari fakultas lain di Unsoed.
Share: