Monday, August 1, 2016

Menikmati Bungkus Permen

Jika kita membeli permen, apakah kita menerima permen beserta bungkusnya atau langsung isinya? Pasti, kita sebenarnya membutuhkan isi permen tapi ketika kita membelinya, kita dikasih permen beserta bungkusnya. Kita tahu, bungkus permen itu tidak dimakan, tapi kita harus menerima bungkus permen tersebut.

Kalau mau praktis, sebenarnya pembuat permen tidak perlu repot membungkus permen, toh setelah dibungkus, nantinya akan dibuang juga bungkus permen itu. Tapi begitulah, bungkus permen tetap kita perlukan.

"Begitu pun dalam hidup ini, kita membutuhkan sesuatu, tapi Tuhan memberinya disertai bungkusnya. Tuhan tidak langsung memberi uang yang kita butuhkan, namun Ia bungkus sedemikian rupa hingga kita tidak paham bahwa di balik bungkus itu ada rejeki yang sangat indah," ujar Nasrullah, seorang pengusaha property yang banyak menulis tentang magnet rejeki.

Seperti apakah bungkus itu? Kerap kali, bungkus itu kelihatan tidak menarik. Kadang-kadang berupa musibah, kesulitan, kemiskinan, kegagalan. Di balik kesulitan-kesulitan itulah kita kemudian menerima permen berupa kebahagiaan maupun bentuk rejeki lain yang indah.

Maka tidaklah pantas kita berburuk sangka  terhadap apapun yang kita terima karena apa yang kita terima di tahap awal itu kemungkinan hanyalah bungkus permen. Kelak setelah kita terima dengan senyum, kita bisa menikmati permen dari Tuhan yang Maha Pemberi Rejeki.




2 comments:

  1. Superrr sekal mas bams.......trims atas pencerahannya....

    ReplyDelete
  2. Superrr sekal mas bams.......trims atas pencerahannya....

    ReplyDelete