Friday, June 17, 2011

Masalahnya adalah.........

Dalam beberapa diskusi membahas upaya-upaya melakukan perubahan-perubahan ke arah yang lebih baik, kerap kali terdengar uraian yang sekilas terdengar cerdas. Sebagian mengatakan,” masalahnya adalah kita belum punya grand design yang jelas mengenai gagasan ini”. Ada juga yang mengatakan,” masalahnya tim kita terlalu sedikit, sehingga tidak mungkin mencapai target yang kita tuju”.

”Masalahnya adalah dana perusahaan masih kurang,” demikian sela yang lain.

Sungguh menarik pola pikir kebanyakan dari kita. Semakin cerdas dan pintar, semakin mendalami masalah yang kelak akan dihadapi. Celakanya, dengan pola pikir bahwa disetiap rencana sesuatu yang selalu dilihat adalah bagian masalah, maka semakin hari yang kita pikir adalah bagian besar yang kita sebut sebagai masalah.

Memang, kemanapun kita pergi, kita akan bertemu masalah. Jika ada orang bersedih bahwa “hidupku penuh dengan masalah” maka sebetulnya ia berkata benar. Hidup memang dipenuhi dengan aneka ragam masalah. Yang membedakan satu orang dengan yang lainnya adalah cara menghadapi masalah.

Orang yang tidak memiliki masalah adalah yang tidak sedang menikmati kehidupan, kata Elbert Hubbard. Maka, masalah bukan hanya untuk dihadapi, tapi juga dinikmati sebagai bagian dari indahnya hidup ini.

Orang yang hidup dengan kedamaian dan kebahagiaan bukanlah berarti karena situasi yang mereka hadapi selalu membahagiakan. Seseorang yang bahagia bukanlah orang yang berada dalam keadaan yang pasti melainkan orang yang selalu memiliki sikap yang pasti (Hugh Downs).

Artinya yang menjadi masalah bukanlah masalah itu sendiri dmelainkan cara kita menghadapi masalah.

Norman Vincent Pale, seorang pendeta, yang meninggal tahun 1993 di usia 95 tahun, sangat dikenal sebagai tokoh yang sangat getol memberi petuah agar kita tidak risau dengan bermacam masalah yang kita hadapi dari hari ke hari.

Ia mengatakan, kita tinggal memilih di antara dua hal, yaitu merasa nyaman atau merasa kacau dengan kehidupan kita. Kebanyakan orang secara tidak sadar memilih yang kedua. Bagi yang memilih nyaman, maka hidup ini akan terasa nyaman dan membahagiakan, dan sebaliknya yang telah memilih kacau, maka apapun yang kita hadapi sehari-hari seakan-akan dunia ini akan kiamat besok pagi.

Lantas bagaimana kita bisa memilih hidup nyaman, sementara kenyataannya setiap hari banyak copet dan pencuri berkeliaran, banyak orang curang dalam berdagang, banyak pengemis di jalanan, banyak pengendara yang ugal-ugalan dan berbagai situasi negatif lainnya.

Inilah kisah favorit Norman Vincent Pale bersama sahabatnya George (saya kutip dari buku Chicken Soup For The Soul karya Jack Canfield dan Mark Victor Hansen) yang relevan dengan soal masalah.

Saya sedang berjalan ketika melihat teman saya George mendekat. Wajahnya tampak sarat dengan beban kehidupan. Ia kelihatan sedang kalut pikirannya.

”Apa Kabar George?” kata saya, sekedar basa basi.

Meski basa basi, George menanggapinya dengan sangat serius. Selama 15 menit ia menceritakan betapa susahnya kehidupan dia. Semakin lama ia bercerita semakin sedih hati saya.

Akhirnya saya berkata kepadanya,” George, saya ikut sedih melihatmu dalam keadaan tertekan seperti ini. Mengapa kamu bisa seperti ini?” Dia kemudian menceritakan banyak sekali masalah yang membuatnya sangat sulit..

”Ini karena masalah-masalah saya,” katanya.

”Saya muak dengan semua masalah ini. Jika kau dapat menghilangkan semua masalah yang saya hadapi, saya menyumbang 5 ribu dollar untuk yayasan amalmu,” ujar George serius.

”Bagus!” pikir saya. Saya tidak akan mengabaikan penawaran seperti ini.

”Kemarin saya pergi ke tempat tinggal ribuan orang. Sejauh yang saya tahu tidak seorangpun dari mereka yang punya masalah. Kau ingin pergi kesana?” Kata saya bersemangat.

”Kapan kita bisa pergi? Kedengarannya ini cocok untukku,” kata george.

”Jika demikian George, saya akan dengan senang hati mengajakmu ke pemakaman di ujung kota ini, di sanalah satu-satunya tempat dimana orang sudah tidak memiliki masalah”.

Norman Vincent Pale mengajarkan kita bahwa selama hayat masih di kandung badan, sebenarnya selama itulah kita akan berhadapan dengan masalah atau problem. Istilah problem atau masalah sudah terlanjur kita pandang dengan sesuatu yang negatif, yang seharusnya tidak ada dalam kehidupan kita. Padahal, problem asal usulnya berarti ”untuk mencapai kemajuan”. Itu artinya semua masalah yang kita hadapi adalah dalam rangka mencapai kemajuan. Semakin banyak masalah yang kita hadapi, berarti ujian dalam rangka kita akan naik kelas yang lebih baik. Percayalah, jika anda berkumpul dengan puluhan orang kaya raya yang penuh wajah kesuksesan, anda sedang berhadapan dengan orang-orang yang menghadapi beragam masalah dan berhasil menghadapinya. Mereka kerap kita sebut sudah makan asam garam dunia ini, sudah malang melintang dalam kehidupan.
Bila, saat ini anda merasa sedang dirundung masalah yang sangat berat, tak usah khawatir, semua masalah itu wajar adanya. Anda pasti punya solusinya.
”Jika anda merasa tidak mempunyai masalah, anda dalam bahaya besar,”kata Norman.
Setuju! Karena jika anda tidak memiliki masalah, berarti sama dengan saudara kita yang sudah di alam kubur.***

Email: bambangsuharno@yahoo.com

Friday, June 3, 2011

Penjual Jembatan Brooklyn

“Kemarin sore saya tertawa terbahak-bahak ketika membaca sebuah artikel dimana didalamnya tertulis penawaran Dijual Jembatan Brooklyn Seharga $14,95 - Dengan Sertifikat,” demikian bunyi sebuah email dari sahabat saya, Pak Sam, pemilik mentorbisnis.com.
“Gimana nggak ketawa, karena saya membayangkan kalo ada orang tiba-tiba menulis begini di koran hari ini- Dijual Jembatan Semanggi Rp 125.000 Bersertifikat. Apa anda kira ini nggak gila? Tidak ada orang di dunia ini yang melakukan Jual Beli Jembatan. Yang ada mungkin memenangkan tender membangun jembatan, atau renovasi jembatan ini jelas ada,” tambahnya berapi-api.
Tapi, si penulis email ini lantas menceritakan, bahwa ternyata dialah yang agak kurang gila. Berikut ini kisah tentang jembatan brooklyn tersebut yang ia baca.
Paul Hartunian, tak seorangpun mengenalnya di Amerika sebelum memasuki dekade ini, tetapi saat ini ia dikenal sebagai Penjual Jembatan Brooklyn. Ini berawal ketika pemerintah Kota New York berencana untuk merenovasi Jembatan Brooklyn yang sudah melegenda dan berusia 100 tahun itu. Tidak ada yang aneh dari renovasi ini, namun Paul melihat peluang di balik renovasi ini.
Biasanya, saat renovasi bangunan lama dihancurkan dan menjadi puing-puing yang terkadang dijualpun orang pada tidak mau membelinya, kecuali dibuat brangkal. Nah, Paul melihat emas di balik puing jembatan Brooklyn ini. Dia beli semua kayu-kayu jembatan tersebut tentunya dengan harga yang sangat sangat murah, sekitar kurang dari $1.000. Lalu Paul memotong kecil-kecil Kayu tersebut seukuran separuh dari penggaris 30 cm. Kemudian ia mendesain sebuah sertifikat menarik, dimana potongan kayu Jembatan Brooklyn tadi ia tempelkan persis ditengah-tengah sertifikat tersebut.
Dengan tambahan bingkai sebagai asesoris agar lebih menarik, maka Paul telah memiliki sebuah produk brilian. Lalu dengan kelihaiannya menggunakan teknik penjualan Free publicty Paul mulai memasarkan produk aneh ini dengan harga $14,95 per buah. Pada awalnya tidak ada yang tertarik untuk membeli, tetapi Paul sangat gigih. Untuk lebih meningkatkan value produknya, maka pada sertifikatnya Paul merangkai kata sebagai berikut ; “Dengan membeli produk ini anda telah turut melestarikan dan menyimpan sebuah karya besar bangsa ini”.
Menurut anda apakah produknya sekarang punya nilai jual yg lebih?Ya , Puluhan Ribu pesanan mengalir dari berbagai Departemen Store Amerika, dan Paul Meraup keuntungan bersih lebih dari $400.000 (hampir empat milyar rupiah) hanya dengan sebuah ide sangat sederhana. Saat ini Paul menikmati hasil kerja kerasnya tersebut dan dikenal sebagai ahli dalam Pemasaran dengan menggunakan teknik Free Publicity.

***
Pesan dari kisah sukses ini sebenarnya adalah, jangan pernah meremehkan ide anda. Eksplorasilah, pelajarilah, dan jika anda sudah sampai pada keputusan untuk mewujudkannya maka fokuslah. Fokus kepada hasil akhirnya bukan pada tetek bengek yang melelahkan, yang terkadang kalo anda tidak sabar, bisa membuat anda frustasi dan pada akhirnya anda tidak termotivasi lagi mewujudkan ide brilian anda tersebut.
Ide menjual jembatan adalah ide sederhana tapi gila alias tidak lazim. Dan sebagaimana umumnya di masyarakat manapun, sesuatu yang tidak lazim pada awalnya pasti ditentang. Bagi orang bermental sukses seperti Paul, tantangan dan cemoohan itu malah membuat dia lebih kreatif, yakni dengan membuat sertifikat sehingga orang yang membeli merasa bahwa ia telah membeli barang berharga dan ikut melestarikan karya besar bangsa. Yang lebih penting lagi adalah Paul terus memfokuskan diri pada pengembangan ide itu hingga lebih matang dan akhirnya menjadi uang. Fokus adalah hal yang sederhana, tapi sangat membosankan. Banyak orang tidak tahan menahan gelombang cemoohan, bosan dengan waktu menunggu atau gunjingan dari teman.
Maka seumpama anda mempunyai ide baru dan hasrat yang menggebu, segeralah “take action” dan teruslah konsisten dan fokus pada tujuan realisasi ide. ***
www.bambang-suharno.blogspot.com