Wednesday, October 8, 2014

Pengalaman Jalan-Jalan di Perancis dengan Kereta TGV



Tanggal 14-20 september 2014 lalu saya mendapat kesempatan perjalanan ke Perancis untuk menghadiri undangan SPACE, sebuah pameran industri peternakan terbesar kedua di dunia, yang berlangsung di Kota Rennes, Provinsi Bretagne (Brittany), Perancis. Di kalangan pelaku industri peternakan di Indonesia, pameran ini sangat terkenal, namun pengunjung dari Indonesia memang tidak sebanyak pengunjung pameran peternakan lain misalkan VIV di Bangkok, China dan Belanda atau International PoultryExpo (IPE) di Atlanta, USA.

Melalui media ini, saya tidak berbicara soal hebatnya industri peternakan di negara-negara Eropa atau belahan dunia lain, melainkan pengalaman perjalanan di Paris dengan kereta TGV yang saya nikmati dalam perjalanan dari Paris menuju Rennes.
Train a Grande Vitesse (TGV) atau kereta api kecepatan tinggi di Perancis telah dioperasikan sejak tahun 1981. Selama lebih dari 30 tahun jaringan KA TGV terus berkembang di Perancis, kemudian tembus ke beberapa Negara Eropa seperti Belgia, Belanda, dan Inggris. Teknologi KA TGV juga berkembang dengan cepat seiring dengan jumlah armada serta rekor kecepatan yang dicapai.
Dari berbagai informasi yang saya peroleh,sejak awal jaringan jalan KA di Perancis yang terhubung dengan beberapa Negara di Eropa telah menggunakan jalan rel dengan lebar sepur 1435 mm yang merupakan standard gauge atau normal gauge. Dengan jalan rel 1435 mm dan lokomotif listrik kereta api di Eropa dapat mencapai kecepatan sampai 200 km/jam pada jalan lurus dan datar. Hal ini belum memuaskan kinerja la Societe Nationale des Chemins de fer du Francais (SNCF) atau Perkeretaapian nasional Perancis.

Sekitar tahun 1975, SNCF mengadakan studi-studi dan percobaan untuk meningkatkan kecepatan KA dan diwujudkan dengan pembagunan jalur supercepat TGV dengan teknologi baru. Jalur baru TGV ini dibangun dengan geometry relative lurus, bila ada tikungan diusahakan dengan radius yang besar, kelandaian yang kecil, walaupun masih ada tanjakan yang cukup terjal.

Jalur KA TGV yang pertama kali dibangun adalah antara Paris-Lyon, berjalur ganda, lebar sepur 1435 mm; tegangan listrik aliran atas 25 KV, 50 Hz, dan V operasi 270 km/jam. Jalur KA TGV selanjutnya yang dibangun adalah Paris-Le Mans ke arah barat Perancis dan paris-Tours ke arah selatan, kemudian dilanjutkan Paris-Lile kea rah utara yang akhirnya tembus ke Inggris melalui terowongan bawah laut.

Rennes Tujuan Saya

Rennes terletak di wilayah barat Paris, membutuhkan waktu 2 jam perjalanan dari stasiun Montparnase Paris. Sesuai saran dari beberapa teman, saya bersama 2 orang rekan dalam perjalanan dari Indonesia, membeli tiket TGV secara online di Indonesia dan dibayar menggunakan kartu kredit. Membeli secara online harganya lebih murah dibanding beli langsung di stasiun. Dengan membeli secara online satu kali jalan harga tiket TGV 40 euro.

Saya berangkat dari Jakarta tanggal 14 sept pukul 19.30 menggunakan AirFrance, transit di Singapura sekitar dua jam dan selanjutnya perjalanan dari  Singapura menuju Bandara Charles D Gaule Perancis memakan waktu 12 jam. Tiba di Paris jam 9 pagi hari waktu setempat atau jam 14 wib. (Waktu Jakarta lebih cepat 5 jam dibanding waktu Paris).

suasana di dalam gerbong jereta TGV
Dari bandara Charles D Gaul saya naik kereta menuju Stasiun Mountparnasse, sekitar 45 menit. Masih ada waktu 2 jam untuk menunggu kereta TGV berangkat menuju Rennes. Kami istirahat sambil ngopi sejenak di Starbuck Café sambil bertanya ke petugas lokasi apa yang menarik untuk dikunjungi di sekitar stasiun. Oleh seorang di starbuck café saya disarankan untuk melihat taman pemakaman kuno yang tak jauh dari stasiun. Agak aneh saya mendengar saran tersebut, namun saya memutuskan untuk berjalan kaki menuju pemakaman yang dimaksud, yakni sebuah pemakaman mewah di tengah kota yang sebagian adalah pemakaman bersejarah tahun 1800an.

Oya, cuaca Perancis di bulan September adalah cuaca yang sangat cocok untuk warga Indonesia. Kami tidak tersiksa oleh dinginnya Eropa, karena suhu pagi hari sekitar 19-20 derajat celcius dan siang hari sekitar 25-28 derajat celcius. Ini adalah cuaca sejuk mirip di daerah Puncak, sehingga kami tidak perlu jas tebal dan pakaian dalam untuk menahan dinginnya salju sebagaimana yang pernah saya alami beberapa tahun lalu di Amerika Serikat di Bulan Januari.

Print dan Stempel Tiket
Sebelum saya jalan-jalan di sekitar stasiun Montparnasse, saya terlebih dulu melakukan print tiket. Sesuai petunjuk dari email, saya harus mendapatkan mesin print tiket di dalam stasiun.Untuk memudahkan melakukan print tiket sebaiknya email dari pihak TGV diprint dulu di tanah air, sehingga ketika melakukan print, tinggal baca petunjuk dan mengikuti perintah.Sebab kalau salah pencet bisa-bisa salah print. Setelah selesai melakukan print, computer memerintahkan agar saya menyetempel tiket. Saya langsung mencari petugas untuk menanyakan dimana bisa menyetempel tiket. Ooo rupanya yang memberi stempel adalah mesin juga. Wah pantesan di stasiun sebesar ini jarang ditemui petugas. Ini sebuah negara dimana tenaga kerja sangat mahal sehingga banyak hal harus dilakukan dengan computer.

Saya mendapatkan mesin stempel di beberapa tempat, tiket tinggal dimasukkan dan langsung keluar lagi dengan mendapatkan beberapa kode tambahan. Berbeda dengan bayangan saya sebelumnya. Saya kira stempel itu berupa cetakan stempel bulatan besar sebagaimana stempel instansi pemerintah, melainkan hanya kode verifikasi saja.

Selesai setempel, saya jalan-jalan ke wisata pemakaman selama sekitar satu jam. Kembali ke stasiun jam 13 dan tinggal menunggu kereta yang sesuai dengan tiket, menuju Rennes. Awas hati-hati jangan sampai salah naik kereta. Kita harus mencermati layar computer besar yang mengumumkan di jalur berapa kerata yang mau kita tumpangi. Sistem manajemen stasiun ini mirip airport. Kita perlu mengecek kapan dan dimana kita harus menunggu kereta. Juga harus melihat kita duduk di gerbong berapa beserta nomor tempat duduknya. Kita harus terbiasa melihat pengumuman, karena jarang ada petugas. Berbeda dengan di stasiun Gambir, dimana di setiap pintu gerbong ada petugas yang memberi tahu no gerbong dan ada yang keliling mengecek tempat duduk kita.

Menikmati Perjalanan Paris-Rennes
Sesuai jadwal di tiket, pukul  14.05 waktu setempat kereta TGV berangkat menuju Rennes.  Dalam waktu kurang dari 10 menit pemandangan kanan kiri kami bukan lagi gedung-gedung perkotaan melainkan pemandangan khas Eropa, rumput dan pepohonan hijau sepanjang jalan, sebagian ada yang daun yang menguning dan berguguran, pertanda musim gugur sedang dimulai.
Tempat duduk kereta sangat nyaman. Saya sudah lama tidak naik kereta Argo Lawu atau Argo Bromo, tapi seingat saya kurang lebih sama nyamannya. Bedanya kereta ini berjalan lebih cepat.  Karena telinga saya agak peka, maka pada saat awal kereta ngebut, telinga saya agak berdengung, mirip ketika pesawat baru take off. Saya segera mengunyah permen agar telinga bisa berkontraksi menyesuaikan gravitasi.

Kereta TGV sepertinya didesain untuk para pelancong dari berbagai negara. Di antara gerbong disediakan sebuah ruangan untuk menaruh koper dan barang-barang yang ukurannya besar. Sementara itu tas ransel bisa ditempatkan di atap kereta, sebagaimana kereta Indonesia. Sensasi perjalanan yang mengasyikan.  Pemandangan di depan sana terlihat hamparan kebun jagung dan gandum yang begitu luas. Terkadang ada hamparan rumput dan terlihat puluhan ekor sapi sedang merumput. Beberapa kali saya melihat  ratusan bangunan rumah, mungkin milik para petani, yang bentuk bangunannya cukup seragam, semacam model minimalis tapi ukurannya lebih besar.
Tanpa terasa karena fisik cukup lelah, dan suhu yang sejuk di dalam kereta. Saya terkantuk-kantuk hingga akhirnya sampai di stasiun Rennes. Kota ini sekarang menjadi tempat kunjungan bagi ribuan orang dari 100an negara yang ingin melihat pameran peternakan SPACE.  Karena saya datang pada H-1, maka saya menduga penumpang kereta yang bersama saya sebagian kemungkinan adalah pengunjung pameran ataupun wartawan yang akan meliput.

Syukur alhamdulilah akhirnya perjalanan sampai di tujuan. Saya langsung pesan taksi menuju hotel. Kurang lebih 20 menit sampai, dengan biaya 27 Euro. Ya, kira-kira 2-3 kali lipat biaya taksi di Jakarta.

Sholat, Makan Halal dan Menara Eiffel
Sebagai muslim saya sudah mempersiapkan diri untuk mencari informasi mengenai sholat dan makanan halal. Tidak usah khawatir halal food bisa dicari di Perancis. Tadinya saya kesulitan mendapatkan restoran halal, karena di kanan kiri jalan dekat stasiun terlihat restoran dengan gambar babi. Namun ternyata Kira-kira 500 m dari stasiun Rennes ada Kebab dengan tulisan halal, sebelahnya ada Halal Fried Chicken.  Alhamdulilah akhirnya saya bisa makan sore di situ. Harganya sekitar 10 Euro (Rp. 150.000) per porsi termasuk minum. Porsinya cukup besar, bisa untuk dua orang untuk ukuran saya.

Perancis posisinya di sebelah "barat laut" Mekah, sehingga arah kiblat adalah ke Tenggara. Di Bandara CDG disediakan musholla. Itu saya dapatkan setelah bertanya ke petugas. Saya berjalan kaki cukup jauh, dan Syukur alhamdulilah di tempat ini pula saya bisa ketemu dengan sesama orang Indonesia yang sedang ada acara di Perancis.

Saya balik dari Rennes ke Paris Kamis 18 September 2014 sore hari, lalu menginap semalam di Paris untuk melihat-lihat kota Paris. Kamis malam saya jalan-jalan menggunakan kereta Metro, semacam kereta Jabodetabek.  Saya tidak mau melewatkan untuk melihat menara Eiffel di malam hari dengan naik kapal sepanjang sungai.

salah satu sudut kota Paris
Pagi harinya kami kembali naik Metro,berkunjung ke Muse D lavre dan juga menara Eiffel di siang hari.

Tentang kereta Metro, saya melihat mayoritas masyarakat paris dari warga biasa hingga eksekutif lebih suka menggunakan Metro untuk perjalanan ke tempat kerja. Namun karena jumlah kereta dan fasilitasnya mencukupi dan nyaman, para penumpang tidak sampai berjejalan sebagaimana di Kereta Jabodetabek, meskipun di jam-jam padat.

Jumat 19 September saya kembali naik Air France menuju Jakarta. Saya ucapkan selamat tinggal Paris, sambil mencoba mengingat-ingat apa sebenarnya persamaan Paris  dengan Bandung yang dijuluki Paris Van Java……..***

Sunday, October 5, 2014

Antara Berpikir dan Berperilaku


Perlakukanlah orang lain sebagaimana engkau mengharapkan orang lain memperlakukanmu, demikian petuah yang sering kita dengar. Boleh jadi sekarang kita perlu mengevaluasi petuah ini. Pasalnya, setiap orang sebenarnya memiliki kemauan yang berbeda-beda tergantung cara berpikir dan berperilaku.

Jika Anda senang diberi penghargaan di atas panggung, belum tentu staf Anda senang diperlakukan yang sama. Jika Anda senang dikasih bunga, belum tentu orang lain senang dikasih bunga. Jadi perlakukanlah orang lain sebagaimana mestinya, yaitu sebagaimana tipe orang tersebut.

Pesan ini disampaikan oleh Agus Purwanto, Certified Associate  Emergenetics International-Asia saat memberikan workshop emergenetics di depan pengurus ASOHI Pusat, pertengahan Agustus lalu. Agus mengatakan, Emergenetics  merupakan salah satu psychometrics tools berdasarkan pada brain research terkini. Saat ini di berbagai negara, Emergenetics  makin populer karena tool  ini dapat memberikan arah obyektif dalam mengembangkan individu dan tim. 

Keunggulan emergenetics adalah mampu secara jelas mendeteksi tipe setiap orang dalam hal berpikir dan bertingkah laku (thinking and behavior) yang diterjemahkan dalam bentuk diagram yang mudah dipahami.

Konsep Emergenetics diciptakan oleh Geil Browning PhD dari Colorado Amerika Serikat, yang kini mengembangkan lembaga The Browning Group International. Sebagai pendidik, peneliti, trainer, dan pembicara bereputasi internasional, ia telah membuat perubahan yang signifikan dalam kehidupan ratusan ribu orang melalui konsep Emergenetics.

Menurut Browning, siapa diri kita sekarang merupakan hasil watak tertentu yang emerged (muncul) dari pengalaman kehidupan kita, ditambah genetics (ciri-ciri genetis) kita. Interaksi antara nature dan nurture ini merupakan dasar Emergenetics.
Dengan memahami profil emergenetic, kita dapat lebih memahami diri sendiri dalam melakukan pendekatan pada situasi baru, cara kita menyelesaikan berbagai hal, cara orang lain melihat kita, cara meningkatkan hubungan dan cara berkomunikasi dengan orang yang tidak seperti kita.

Menerapkan Emergenetics di tempat kerja akan membuat kita bisa mengambil keputusan karier yang optimal, mendorong kreativitas dan kinerja, meningkatkan profit, membuat keputusan yang lebih baik, membentuk tim “penasihat” yang tepat, menulis kajian kinerja yang efektif, memberikan presentasi yang menarik, menjual kepada berbagai jenis pelanggan, dan memotivasi segala macam karyawan.

Melalui serangkaian kuesioner online, emergenetics dapat menilai cara berpikir kita ke dalam 4 jenis  yaitu Analitis (blue preference), Struktural (green preference), Sosial (social preference) dan Konseptual (yellow preference) . Sedangkan keunggulan perilaku kita dinilai dengan mengukur tingkat ekspresi (expressiveness) , Keasertifan (assertiveness), dan Fleksibilitas (flexibility).

Berbeda dengan konsep lainnya, dimana para pakar biasanya mencampuradukan antara berpikir dan berperilaku, pendekatan emergenetics memisahkan cara berpikir dan berperilaku.  Perbedaan lainnya adalah, emergenetics memastikan bahwa semua jenis manusia baik cara berpikir maupun berperilaku adalah sudah baik adanya.

Agus Purwanto, memberikan contoh tokoh dunia yang ternyata memiliki perbedaan dalam cara berpikir. Gregory Mendel, peletak dasar teori genetika modern, memiliki blue preference  alias cara berpikir analitis.  Jend. D. Eisenhower,  pemimpin operasi D-Day di pantai Normandia, 6 Juni 1942, memiliki green preference  alias cara berpikir struktural.  Bunda Theresa, pemimpin organisasi nirlaba yang menyantuni anak miskin di banyak negara, memiliki red preference  alias pola pikir social. Sedangkan Albert Einstein , penemu teori relativitas yang sangat menghebohkan, memiliki yellow preference alias berpikir secara konseptual.

Jadi janganlah menghakimi diri sendiri sebagai pribadi yang lebih jelek dari orang lain, karena semua orang hakekatnya adalah pribadi yang unggul. Jadilah Anda sebagai pribadi yang unggul dengan tipe emergenetics apapun.***
Bambang Suharno

Artikel ini dimuat di Majalah Infovet edisi September 2014

Thursday, August 7, 2014

Membagi Pendapatan Yang terbatas


 
Berapapun uang yang kamu dapatkan, ingatlah  untuk selalu membagi uangmu ke dalam 5 bagian yang proporsional, agar hidupmu lebih berguna. ( Li Ka-Shing)


Li Ka-Shing
Li Ka-Shing adalah seorang miliarder Hong Kong yang menjadi satu-satunya orang Asia yang masuk dalam 10 besar orang terkaya di dunia. Ia lahir di Choazhou China tahun 1928. Masa kecilnya hidup prihatin karena ayahnya meninggal ketika dia berusia 12 tahun. Ia harus menyambung hidup dengan bekerja dari satu tempat ke tempat lain. Dan kini, berkat ketekunan dan kegigihannya ia memiliki Hutchison Whampoa Limited (HWL) dan Cheung Kong Holding, perusahaan operator terminal container dan pengecer produk kecantikan terbesar di dunia.

Beberapa waktu lalu saya menerima email dari Drh Olan Sebastian berisi petuah Li Ka Shing tentang bagaimana mengelola uang dengan bijak. Ia menguraikan sebuah rencana 5 tahun yang sangat inspiratif untuk mengubah nasib.

“Seandainya pendapatan bulanan kamu hanya sekitar Rp 4 juta, kamu bisa hidup dengan baik. Saya akan membantu membagi uangmu ke dalam 5 bagian,” pesan Li Ka Shing.

Kumpulan uang yang pertama, untuk kebutuhan hidup sehari-hari yang sangat sederhana. Anggarkan uang maksimal Rp 38 ribu per hari. Sarapan cukup dengan bihun atau mi, sebutir telur dan segelas susu. Makan siang pun sehemat mungkin. Untuk makan malam masak sendiri, cukup dengan 2 jenis sayuran dan segelas susu sebelum tidur. Untuk satu bulan, biaya untuk makan seperti ini kira-kira menghabiskan Rp 1,2 juta.

Kumpulan uang yang kedua, untuk networking, perluas jaringan pertemanan. Tentunya hal ini akan membuat Anda dikenal oleh banyak orang. Anggarkan tagihan telpon sekitar Rp 185 ribu, kemudian Anda bisa mentraktir teman 2 kali dalam sebulan, masing-masing  Rp 200-300 ribu. Siapa yang Anda traktir? Selalu ingat mentraktir makan siang untuk orang-orang yang lebih pandai atau memiliki wawasan lebih, yang lebih kaya, atau orang-orang yang telah membantu Anda berkarir. Pastikan melakukan ini setiap bulan. Setelah satu tahun, lingkaran pertemanan akan menghasilkan nilai yang luar biasa.

Kumpulan uang yang ketiga, untuk belajar. Sisihkan sekitar Rp 200 ribu untuk membeli buku. Karena tidak memiliki banyak uang, maka harus belajar. Bacalah buku itu dengan saksama dan pelajari pelajaran dan strategi yang diajarkan di dalam buku itu. Coba buat ringkasan buku dengan bahasamu sendiri. Coba berbagi  pengetahuan dengan orang lain tentang isi buku itu sehingga akan meningkatkan kepercayaan dan daya tarik Anda. Juga simpanlah uang hingga Rp 300 ribu untuk menghadiri sesi pelatihan. Ketika memiliki pendapatan tambahan, cobalah untuk berpartisipasi untuk pelatihan lanjutan.

Kumpulan uang yang keempat, untuk berlibur ke luar negeri. Manjakan dirimu dengan pergi berlibur minimal sekali dalam setahun. Teruslah tumbuh besar dari pengalaman hidup. Tinggallah di penginapan murah untuk menghemat biaya liburan.

Kumpulan uang yang kelima, investasi. Tabung Rp 1 juta dan kembangkan sebagai modal awal bisnis apapun yang penting halal. Walaupun rugi dan kehilangan uang, anda tidak akan kehilangan terlalu banyak. Bagaimanapun, ketika mulai mendapatkan uang, hal itu akan meningkatkan rasa percaya diri dan keberanian dan bisa mempelajari pengalaman baru dalam menjalankan bisnis. Ketika memperoleh uang lebih banyak, Anda bisa mulai melakukan investasi jangka panjang dan mendapatkan jaminan jangka panjang terhadap kekayaan financial Anda. Jadi tidak peduli apapun yang terjadi, akan selalu ada dana yang cukup dan kualitas hidup akan terjamin.

Nah, setelah berusaha selama setahun dan penghasilan masih tetap Rp 4 juta, itu berarti Anda belum sukses tumbuh sebagai seseorang. Anda seharusnya benar-benar malu terhadap diri Anda sendiri. “Pergilah ke supermarket dan beli tahu yang paling keras. Ambilah dan hantamkan tahu itu ke kepalamu karena kamu layak mendapatkannya,” pesan Li Ka-Shing.

Yusuf Mansur, ustad yang juga pengusaha, jika dikasih petuah ini, pasti akan menambahkan satu pesan. Ia mengatakan, jika mau kaya, sisihkan dulu pendapatanmu untuk bersedekah. Berapapun miskinnya, berbagilah dengan yang lebih miskin. Barulah sisanya untuk konsumsi dan investasi.

Petuah Li Ka-Shing, Yusuf Mansur maupun tokoh yang lain menegaskan bahwa hidup bisa didesain, karir bisa direncanakan, kebahagiaan bisa dipersiapkan. ***

Friday, July 4, 2014

STRATEGI BERSAING "SAPI UNGU"


Pada suatu waktu, Seth Godin, seorang pakar marketing kelas dunia, berkendara melewati daerah pinggiran Perancis bersama keluarganya.  Tatkala melewati padang rumput yang luas, mereka dibuat terpukau oleh ratusan sapi yang sedang merumput. Sejauh beberapa kilometer , mereka memandang takjub pada pemandangan indah yang baru mereka temui. Ratusan sapi yang gemuk dan sehat sedang menikmati rumput hijau yang segar.

Namun setelah 20 menit, keluarga Godin mulai bosan dan menganggap pemandangan itu sebagai hal biasa. Apa yang semula mengagumkan dan indah , tampak menjadi pemandangan biasa setelah beberapa waktu. Lantas terbersit ide dalam pikiran Godin. Seandainya dalam kerumunan sapi tersebut terdapat sapi yang berwarna ungu, pasti akan menjadi sesuatu yang luar biasa dan menjadi sangat menarik bagi Godin dan keluarganya.

Sebagai pakar marketing, Godin langsung mendapat inspirasi untuk melahirkan konsep sapi ungu (purple cow) sebagai strategi marketing di tengah persaingan bisnis yang semakin hari semakin ketat.  Ia berpendapat, produk yang menakjubkan bisa berubah menjadi sesuatu yang biasa saja dalam waktu singkat. Maka di saat itulah pemenang persaingan adalah mereka yang dapat menyajikan produk yang unik, berbeda dan menarik perhatian.

Sebagaimana pernah saya tulis dalam rubrik ini, ada tiga cara menjadi pemenang dalam persaingan bisnis. Pertama, menjadi pelopor. Umpamanya adalah Aqua sebagai pelopor air minum dalam kemasan, atau teh botol Sosro sebagai pelopor teh dalam botol. Mereka adalah pemenang di area bisnisnya karena menjadi pelopor.

Jika menjadi pelopor tidak bisa, ada cara kedua, yaitu menjadi yang terbaik. Menjadi terbaik itu tidak mudah, karena setiap kali kita menjadi terbaik, maka besok pagi mungkin saja sudah muncul produk baru yang lebih baik. Pebisnis Jepang menggunakan konsep Kaizen, yakni perbaikan tiada henti. Mereka berpandangan, setiap kali mampu meningkatkan kinerja, maka akan ditemukan cara baru yang lebih bagus lagi. Tak heran jika produk-produk  Jepang baik itu elektronik maupun otomotif bisa menguasai pasar dunia, meskipun negara tersebut bukan pelopor dan penemu teknologi.

Apabila menjadi terbaik juga tidak mampu, maka ada jurus ketiga yaitu menjadi berbeda.  Perbedaan yang unik, yang membuat konsumen takjub, akan membuat produk bisa bersaing di pasaran. Kira-kira itulah yang disarankan Godin dalam strategi bersaing.

Dalam beberapa bulan ini,  diskusi tentang tantangan persaingan dalam pasar tunggal ASEAN demikian hangat. Beberapa pelaku bisnis menyatakan produk peternakan unggas, akan terancam oleh produk-produk luar negeri antara lain dari Thailand yang siap-siap masuk ke indonesia di akhir tahun 2015. Negara Gajah Putih itu sudah terbiasa masuk ke pasar Eropa dan negara lainnya. Jadi mereka terbiasa menguasai pasar internasional. Peternakan di Thailand semuanya menggunakan teknologi paling modern, efisien dalam tenaga kerja dan dukungan pemerintah berupa dukungan infrastruktur, insentif pajak, bunga bank rendah dan sebagainya.

Apakah tidak ada peluang bagi Indonesia untuk menang dalam persaingan ASEAN? Jika ditanyakan pada Godin, kemungkinan jawabannya adalah masih. Yaitu dengan menjalankan strategi sapi ungu.  Karena semua negara bersaing di level efisiensi produksi dan Indonesia kemungkinan kalah di area ini, maka Indonesia dapat menciptakan produk berbeda yang unik dan menarik. Itu sesungguhnya sudah ada dan tinggal dikembangkan. Misalnya produk ayam organik, telur omega tiga, telur rendah kolesterol dan sebagainya. Ini keunikan dari sisi content . Perlu dikembangkan pula keunikan dari sisi konteks. Misalnya produk peternakan hasil karya remaja pesantren, siswa-siswa SMK, pemuda di daerah terpencil  peternakan ramah lingkungan yang sekaligus sebagai tujuan wisata, dan kreativitas lain yang terus berkembang.

Anda punya ide lain?