Saturday, December 26, 2015

SERIBU CERMIN



Seekor anjing kecil yang selalu bermuka muram sedang berjalan-jalan sambil cemberut.
Tiba-tiba  ia tertarik untuk masuk ke suatu rumah yang pintunya terbuka. 
Ia tidak tahu bahwa di dalam rumah itu terpasang 100 cermin.  Begitu anjing masuk ke dalam rumah, betapa kagetnya ia!  Ternyata di dalam rumah itu ada 100 anjing dengan ekspresi terkejut memandang ke arahnya!  Karena merasa terancam, ia pun menyalak ke arah 100 anjing tersebut.  Rupanya salakan tersebut dibalas dengan salakan juga oleh 100 anjing yang tidak lain adalah pantulan dirinya sendiri di 100 cermin.  Karena takut, anjing kecil itu pun lari keluar dari rumah tersebut.

Hati kecilnya berkata, "Rumah i
tu sungguh mengerikan!".

Selang beberapa lama, seekor anjing yang selalu berhati riang berjalan-jalan di sekitar tempat itu.  Ia melihat rumah 100 cermin yang pintunya terbuka, dan sambil tersenyum kecil ia pun mengendap masuk.  Betapa senangnya ia, begitu masuk, ia melihat ada 100 anjing yang juga sedang tersenyum kecil menatap dirinya!

Ia pun mengibas-ngibaskan ekornya dan melompat dengan riang. 
Rupanya, 100 anjing di hadapannya juga ikut-ikutan mengibaskan ekornya dan melompat.  Ketika ia mencoba berjoget, di depannya terlihat 100 ekor anjing ikut berjoget riang gembira.

Dalam hatinya ia berkata, "Wah..., menyenangkan sekali
rumah ini ..... "

******
Apa yang tampak dalam kehidupan ini adalah cermin dari apa yang ada di dalam pikiran kita.  Apakah Anda saat ini sedang mengeluh terhadap situasi ekonomi yang bergejolak,  atau sebaliknya Anda tengah melihat peluang-peluang baru untuk berkembang lebih baik karena para pesaing sedang tiarap, kedua-duanya benar karena itulah cermin yang Anda lihat. Apakah Anda sedang melihat situasi politik nasional sebagai kelanjutan dari situasi negara yang makin terpuruk, atau sebaliknya Anda melihat sebagai situasi menuju perbaikan, dua-duanya benar. Karena jika sebagian masyarakat Indonesia berpikir Indonesia akan makin terpuruk karena skandal korupsi dan hukum yang bisa dibeli, maka sebagian masyarakat akan tidak peduli lagi akan perbaikan taat hukum,  sebagian besar akan menganggap percuma melakukan perbaikan, sebagian akan menganggap menyogok pejabat adalah hal lumrah, dan begitu seterusnya.  Dengan pola pikir seperti itu, maka persepsi bahwa negara makin terpuruk akan menjadi kenyataan.  Dari satu pikiran buruk akan memantul situasi buruk para seratus atau seribu cermin.

Begitupun sebaliknya, jika masyarakat berpikir  bahwa semua proses yang terjadi adalah proses menuju sesuatu yang lebih baik, maka sebagian masyarakat akan berupaya melakukan perbaikan. Akan ada dan terus bertambah pemimpin birokrasi yang memberi teladan dalam melayani masyarakat. Akan muncul cara-cara baru untuk mengontrol pelanggaran pejabat maupun pelanggaran oleh masyarakat. Akan muncul perbaikan yang menular ke masyarakat lainnya. Pikiran baik menghasilkan tindakan yang baik dan memantulkan kebaikan pada lingkungannya, seakan ada seribu cermin di depan sana.

 Ketika berpikir bahwa kehidupan itu sulit, maka akan bertambah susahlah kita. Kita akan melihat orang jahat menjadi banyak. Realita seperti itulah yang akan ditemukan.

Tahun 2015 ini Indonesia mengalami ujian ekonomi yang berat dengan  melemahnya nilai tukar rupiah, sementara itu terjadi anomali cuaca akibat El Nino berupa musim kemarau yang lebih lama dari biasanya. Di beberapa daerah terjadi bencana asap yang  ternyata tidak mudah penanganannya.

Di bidang perunggasan terjadi kelebihan pasokan DOC yang menyebabkan kelebihan pasokan ayam. Sementara itu akibat melemahnya nilai tukar rupiah, barang impor menjadi lebih mahal, bahan baku pakan impor lebih mahal, dan harga pakan mengalami kenaikan, di saat peternak belum mendapat keuntungan.

Di usaha peternakan sapi, diwarnai dengan kisruh harga daging sapi yang melambung tinggi dan berujung pada pemeriksaan Bareksrim terhadap beberapa pengusaha penggemukan sapi yang dituduh “menimbun” sapi yang sejatinya sedang dalam proses penggemukan.  Pemeriksaan Bareskrim yang sangat menyita waktu dan tenaga menimbulkan frustasi para pelaku penggemukan sapi yang selama ini telah menjalankan usaha secara normal.

Kini kita mengakhiri tahun 2015 sekaligus mengawali tahun baru dengan memasuki era baru berupa MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN). Mungkin bisnis semakin sulit. Tapi semua itu tidaklah tepat menjadikan kita  murung, cemberut, sering komplain, mengeluh dan pesimis. Karena di depan kita ada seribu cermin yang siap memantulkan wajah kita.

Yang paling bagus adalah memasang wajah optimis , berusaha memperbaiki mental dan sikap, berpikir positif, bersyukur dan selalu menebar kebaikan.   Seribu cermin siap memantulkan sikap optimis kita. Dan hidup menjadi lebih dinamis dan indah.

Selamat bercermin dan Selamat tahun baru 2016.***
Artikel karya Bambang Suharno ini telah dimuat di majalah Infovet edisi Desember 2015

Wednesday, October 14, 2015

Berpikir Kritis



Prof. David Beng, seorang peneliti dari Boston University USA, telah  melakukan riset selama 5 tahun untuk mengetahui khasiat berbagai macam daun tanaman tropis. Hasil risetnya telah dipublikasikan di Journal of Human Medicine yang terbit awal tahun 2015 ini, dan artikel hasil risetnya itu cukup menghebohkan dunia pengobatan khususnya pengobatan penyakit kanker.
Dalam laporan  risetnya, David Beng mengemukakan bahwa daun singkong asal negara tropis memiliki kandungan zat yang mampu meredam  proliferasi sel kanker. Itu sebabnya ia kemudian menyimpulkan bahwa masyarakat negara tropis yang suka makan daun singkong, jarang yang terkena penyakit kanker. Ia menyarankan daun singkong sebaiknya cukup direbus saja lalu dimakan, tidak perlu dibuat sayur, agar khasiat anti kankernya lebih optimal. Makan daun singkong dua hari sekali akan mampu menghambat tumbuhnya sel kanker dalam tubuh.

Percayakah Anda dengan tulisan di atas? Itu adalah tulisan saya yang ngawur. Hanya imajinasi saja. Jadi jangan percaya, karena saya tulis hanya sebagai contoh tentang mudahnya membuat berita bohong di ruang publik, dalam hal ini melalui media sosial.
Saat ini kita hidup di era keterbukaan informasi. Setiap hari hari kita mendapatkan berbagai macam informasi melalui broadcast Blackberry, whatsapp, facebook,  twitter dan sebagainya. Broadcast itu pada bagian akhirnya biasanya ada semacam “kata bijak” agar kita segera meneruskan informasi yang belum tentu benar tersebut ke teman-teman kita. Ada yang di akhir cerita ditulis "meneruskan info ini berarti menyelamatkan ribuan orang". ada yang tertulis "indahnya berbagi" dan sebagainya. Jika broadcast itu ada unsur religiusnya, di bagian akhir biasanya ada petuah untuk segera bertindak menyebarluaskan informasi sebagai amal ibadah. 

Padahal apabila disikapi secara kritis, banyak sekali informasi yang beredar itu adalah berita bohong alias Hoax. Bahkan sebagian berupa fitnah terhadap tokoh, industri ataupun institusi. Bisa dibayangkan betapa bahayanya ikut menyebarkan berita bohon, apalagi fitnah. Belum lama ini saya menerima broadcast yang terkesan sangat meyakinkan tentang dialog seorang pasien dengan dokter. Dokter bilang ke pasien, penyakitnya yang berupa kista di rahim adalah akibat suka makan sayap  dan leher ayam , dimana di leher ayam biasa disuntikan hormon yang berbahaya.  Sangat mungkin sudah ratusan ribu orang percaya dengan informasi menyesatkan ini.
Di era keterbukaan informasi, kita perlu lebih kritis menangkap informasi. Ibarat makan, informasi yang beredar itu ada yang berupa makanan bergizi, ada yang tidak bergizi dan ada juga yang berupa sampah dan racun. Karena informasi adalah makanan bagi otak kita, maka kita perlu memilih dan melakukan crosscheck, apakah makanan itu cukup bergizi buat otak kita atau tidak.

Menuntut ilmu hingga perguruan tinggi adalah melatih berpikir kritis. Berpikir kritis mengandung aktivitas mental dalam hal memecahkan masalah, menganalisis asumsi, menguji rasionalitas, mengevaluasi, melakukan penyelidikan, dan mengambil keputusan. Dalam proses  pengambilan keputusan, kemampuan mencari, menganalisis dan mengevaluasi informasi sangatlah penting.  Ciri orang yang berpikir kritis akan selalu mencari dan memaparkan hubungan antara masalah yang didiskusikan dengan masalah atau pengalaman lain yang relevan. 
Menurut Prof. Potter, ada tiga alasan pentingnya keterampilan berpikir kritis dimasa sekarang. Pertama, adanya ledakan informasi. Saat ini terjadi ledakan informasi yang datangnya dari broadcast informasi  dan puluhan ribu website mesin pencari di internet. Informasi dari berbagai sumber tersebut bisa jadi banyak yang ketinggalan zaman, tidak lengkap, atau tidak kredibel. Untuk dapat menggunakan informasi ini dengan baik, perlu dilakukan evaluasi terhadap data dan sumber informasi tersebut. Kemampuan untuk mengevalusi dan kemudian memutuskan untuk menggunakan informasi yang benar memerlukan keterampilan berpikir kritis. Oleh karena itu, maka keterampilan berpikir kritis sangat perlu dikembangkan masyarakat.

Ketidak mampuan berpikir kritis, menyebabkan banyak orang percaya pada berita bohong. Kita lihat , banyak orang seenaknya menuduh seorang tokoh sebagai antek komunis, antek liberalisme ataupun penjahat perang.

Kedua, adanya tantangan global. Saat ini terjadi krisis global yang serius. Untuk mengatasi kondisi yang krisis ini diperlukan penelitian dan pengembangan keterampilan-keterampilan berpikir kritis.  Berpikir kritis bukanlah berpikir negatif, justru sebaliknya, berpikir kritis dapat menggali informasi lebih dalam. Ketiga, adanya perbedaan pengetahan warga negara. Sejauh ini mayoritas orang di bawah  25 tahun sudah bisa meng-online-kan berita mereka. Beberapa informasi yang tidak dapat diandalkan dan bahkan mungkin sengaja menyesatkan, termuat di internet.

Berpikir kritis bukan hanya untuk informasi di dunia maya. Berulangnya kasus penipuan investasi yang jelas-jelas tidak masuk akal,  beredarnya berita tahayul, penipuan berkedok undian berhadiah adalah sedikit contoh akibat masyarakat kita belum bersikap kritis terhadap informasi. (Bambang Suharno)***

Saturday, September 5, 2015

Pelajaran dari Pencipta Becak



Tahun 1869 , seorang pria Amerika yang menjabat sebagai pembantu di kedutaan Amerika Serikat di Jepang berjalan-jalan menikmati pemandangan indah di kota Yokohama. Saat itu ia berpikir bagaimana caranya agar istrinya yang kakinya lumpuh bisa ikut jalan-jalan menikmati pemandangan.  Setelah merenungkan idenya, ia menemukan gagasan untuk membuat kendaraan yang tidak perlu ditarik pakai kuda karena hanya untuk satu penumpang saja. 

Untuk menuangkan gagasannya, ia mulai menggambarkereta kecil tanpa atap di atas secarik kertas. Kereta itu berjalan dengan dua roda dan cukup ditarik manusia, tidak perlu kuda sebagaimana kereta yang ada pada saat itu. Gagasan itu kemudian menjadi kenyataan. Orang Jepang menyebut kendaraan ini jinrikisha. Seiring berjalannya waktu, jinrikisha menarik perhatian masyarakat Jepang, khususnya para bangsawan. Para penarik jinrikisha  diberi upah setiap minggu atas jasanya menarik kendaraan ini untuk keuarga bangsawan dan orang berada yang membutuhkan jasa “jalan-jalan” menikmati pemandangan.

Di kemudian hari kendaraan ini populer di berbagai negara setelah mengalami berbagai penyempurnaan.  Semula dua  roda menjadi roda tiga. Yang semula ditarik manusia, menjadi dikayuh dua kaki manusia .  Kendaraan ini di Indonesia dikenal dengan nama becak.
Coba kita perhatikan. Bermula dari sebuah masalah, kemudian timbul gagasan menciptakan sesuatu yang bermanfaat bagi istrinya, berikutnya berkembang menjadi “bermanfaat bagi banyak orang”. Gagasan  bisa muncul atas masalah yang dihadapi seseorang.  Solusinya untuk seseorang, kemudian bisa berkembang menjadi “bermanfaat bagi  masyarakat”. Pencipta becak semula pasti tidak mengira bahwa gagasan sebuah kendaraan untuk istrinya itu di kemudian hari menjadi kendaraan yang dipakai oleh jutaan orang di berbagai negara, dan mampu menjadi sumber penghasilan bagi tukang becak.
Apapun masalah yang kita hadapi, bukanlah sebuah alasan untuk banyak mengeluh. Soal jalan macet, sampah berserakan, banjir, panas terik, udara kotor, itu semua bukan alasan bagi siapapun untukberdiam diri dan menyalahkan  situasi. Anda tahu apa yang terjadi di dalam situasi macet di pagi dan sore hari di Ibu Kota? Di saat itulah para pengendara mobil mendengarkan radio kesayangannya. Jumlah pendengar radio dari kalangan kelas menengah melonjak di saat jalanan macet. Itu artinya harga iklan radio pada jam macet menjadi lebih tinggi dibanding jam lainnya. Dalam bisnis periklanan dikenal sebagai “prime time” yang nilainya jauh di atas waktu normal.

Kemacetan adalah masalah.  Acara radio adalah salah satu cara untuk mengusir kepenatan di tengah kemacetan.  Dampaknya adalah harga iklan menjadi lebih tinggi. Begitulah salah satu cara menyikapi masalah.  Pasti kemacetan bukan hanya acara radio sebagai “pelariannya”. Ada sumber lain untuk mengatasinya, yakni teknologi  internet. Jalanan macet telah membuat pemborosan luar biasa di jalan. Betapa banyak bahan bakar terbuang percuma gara-gara macet.  Daripada  menghabiskan banyak waktu untuk macet, mulai saja dibuat cara agar orang bisa berbelanja melalui internet. Jangkaun pasarnya telah melampaui prediksi masyarakat. Bukan hanya untuk orang yang malas keluar karena macet, tapi juga untuk masyarakat yang jauh.  Internet marketing telah menjangkau lintas negara. Kini kita bisa membeli banyak barang dan jasa di internet tanpa harus bertemu dengan si penjual.
Kini kita menghadapi masalah sumber bahan bakar yang kian menipis di perut bumi.  Jika 10 tahun lagi minyak bumi benar-benar habis, apakah kita tidak bisa mengisi bensin lagi? Tak usah khawatir, telah banyak penelitian tentang pengganti bahan bakar minyak. Saat ini bukan hanya gas sebagai alternatifnya, tapi juga energi matahari, angin, ombak dan sebagainya. Bahkan guru biologi SMA saya di tahu 1980an pernah mengatakan, bisa saja kelak mobil tidak usah diisi bensin tapi diisi gula atau beras. Itu kan bahan bakar. Kenapa tidak?

Saat ini para ahli sedang berlomba-lomba membuat batere yang dapat menyimpan energi yang besar dan tahan lama. Jika ini sudah berhasil, kita tidak hanya mengisi (charge) batere telepon seluler saja, tapi juga batere kendaraan, dan batere seisi rumah. Kelak kita di negara tropis tinggal menyerap energi matahari disimpan untuk diubah menjadi listrik dan energi untuk kendaraan.

Masalah kita begitu banyak, ada korupsi yang sangat mengganggu jalannya pembangunan, sekolah mahal, pemanasan global, sampah yang menumpuk dimana-mana, transportasi mahal.
Stop mengeluh!  Mari kita belajar dari si pencipta becak. Selamat berkarya.***
 Bambang Suharno
Artikel ini telah dimuat di majalah Info Akuakultur Edisi Agustus 2015



Monday, August 3, 2015

Daya Imajinasi (Bambang Suharno)



Pekerjaan Anda tidak akan pernah lebih besar daripada imajinasi yang Anda buat.
(Napoleon Hill)

Edgar Riza Boroughs (1875-1950) adalah penulis terkenal  dengan karyanya yang berjudul Tarzan of The Ape (1914), kisah tentang petualangan Tarzan, yang hingga sekarang terkenal di layar lebar maupun layar televisi. Sebelum menjadi penulis terkenal, Edgar  pernah bekerja sebagai buruh tambang, penggembala sapi, penjaga toko bahkan pernah juga menjadi tentara dan polisi. Sampai akhir hayatnya, ia menulis 60 novel fiksi dan 20 di antaranya cerita petualangan Tarzan.

Pada cerita petualangan Tarzan , Edgar dengan lancar menceritakan tentang hutan, berbagai peristiwa dan keadaan di benua Afrika. Tahukah Anda bahwa ia sama sekali belum pernah ke Afrika? Cerita tentang Afrika ia dapatkan dari teman-temannya yang pernah ke Afrika serta dari sumber-sumber bacaan. Hebatnya, kisah tentang Afrika dapat diceritakannya secara detail dan terasa sangat hidup. Edgar memiliki daya imajinasi yang luar biasa, dan mampu menguraikan dalam buku hingga dapat membawa pembaca ke imajinasi alam Afrika.  Tak ada yang menyangka bahwa sang penulis tak pernah menginjakkan kaki di benua Afrika.

Daya imajinasi telah lama menjadi bahan kajian para ahli.  Bukan hanya untuk membuat karya tulis fiksi sebagaimana Edgar, melainkan juga dalam bisnis dan kehidupan sehari-hari.  Cobalah Anda bertanya kepada anak kecil, “kelak kalau sudah besar mau jadi apa?’. Mereka dengan lantang menjawab mau jadi tentara, polisi, dokter, insinyur. Jawaban mereka merupakan hasil imajinasi setelah mengetahui berbagai macam profesi. Anak-anak yang ingin jadi jenderal, senang sekali melihat gambar jenderal,  mobil tentara, tayangan TV dan film tentang pimpinan angkatan perang.  Sayangnya, jarang anak-anak yang terus memelihara daya imajinasinya hingga dewasa.

Kebanyakan setelah sekolah daya imajinasi manusia mengalami penurunan. Mereka lebih banyak dilatih untuk berpikir logis, dan pada akhirnya segala hal disyaratkan untuk logis.  Ketika mereka menemukan bahwa menjadi  jenderal itu syaratnya sangat berat, mereka mulai berlogika untuk cari profesi lain yang lebih realistis.

Padahal para pemimpin hebat adalah mereka yang memiliki daya imajinasi besar. Mereka tidak mau imajinasinya  hanya menjadi catatan yang disimpan tanpa diketahui orang lain. Meski banyak cemoohan datang, mereka tetap menyampaikan hasil imajinasinya. Visi para pemimpin dunia adalah hasil dari imajinasinya.  Pernyataan Presiden AS John F Kennedy berikut ini bisa kita jadikan contoh.
 Kita menentukan sebuah pelayaran di lautan yang baru (perjalanan menuju bulan), sebab ada ilmu pengetahuan baru yang bisa diraih (teknologi Apollo) serta hak-hak baru untuk dimenangkan (peradaban di bidang teknologi), dan semuanya itu harus dimenangkan untuk digunakan bagi kemajuan umat manusia di seluruh dunia,kata Keneddy.

Sepintas, pernyataan tersebut nampak sederhana dan biasa saja. namun jika kita perhatikan konteks lahirnya pernyataan tersebut, baru kita merasa merinding. Pernyataan Kennedy muncul sebagai perwujudan visinya meluncurkan Apollo 11 dan mendaratkan manusia di bulan, tepatnya pada saat ia berpidato pada 25 Mei 1961. Ia mencanangkan visi tersebut dalam tenggang waktu sepuluh tahun. Jadi ia pertegas vision statementnya: mendaratkan manusia di bulan sebelum tahun 1970!
Kata Keneddy,  bangsa ini harus memiliki komitmen untuk meraih goal mendaratkan manusia di bulan dan kembali ke bumi dengan selamat sebelum akhir dekade ini.

Pada masa itu, proyek angkasa luar yang digagas Kennedy disikapi sinis oleh mayoritas masyarakat dunia, bahkan Kennedy banyak mendapatkan label sinting. Namun begitu, imajinasi besar itu tetap membuat Kennedy terus melaju dengan penuh percaya diri. Ia mendorong NASA dan menyemangati seluruh rakyat Amerika untuk mendukungnya.
Hasilnya, pada 20 Juli 1969 dunia menyakasikan, astronot Neil Amstrong yang dikirim NASA untuk menjalankan misi benar-benar berhasil menginjakkan kakinya di bulan! Cita-cita besar Kennedy tercapai, persis sebelum 1970. Kennedy sendiri tak sempat melihat astronotnya mendarat di bulan karena setahun sebelumnya dia terbunuh. 
Kehebatan Anda di masa depan tergantung seberapa besar daya imajinasi Anda.

Jeff Bezos, pendiri Amazon, mengatakan, kelak  setiap buku dalam berbagai bahasa dapat disediakan dalam waktu kurang dari 60 detik. Dari imajinasi ini, lahirlah toko buku online terbesar di dunia Amazon.com.  Sementara  itu pendiri google Larry Page dan Sergey Brin bermimpi bisa  mengelola informasi dunia yang dapat diakses gratis oleh setiap orang dimanapun berada.  

Dua puluh tahun lalu, tak terbayang ada berbagai informasi dapat diakses  dengan begitu mudah dan gratis. Itulah hasil imajinasi pendiri google. Bagaimana dengan Anda?***

artikel ini telah dimuat di majalah Infovet edisi mei 2015