CATATAN BAMBANG SUHARNO TENTANG MUTIARA KEHIDUPAN, BISNIS, KEPEMIMPINAN

Ilmu Cicak di Dinding

Laksana Cicak, itulah yang kita mesti lakukan dalam meraih rejeki. jika datang "seekor nyamuk peluang sukses" langsung saja ditangkap "hap". Ingatlah lagu cicak di dinding.

Mutiara Kehidupan

Jika merantau ke kota besar, janganlah hanya sekedar numpang tua. Gigihlah berprestasi. Jangan Pulang Sebelum Menang

Melampaui Efektivitas

Jika kita ingin merubah nasib, maka perlu dimulai dengan merubah kebiasaan, karena kebiasaan adalah modal keberhasilan.

Tambang Berlian di Lahan Kita

Jangan mudah tergiur dengan dunia luar yang tampak menjanjikan berlian, karena sangat mungkin berlian yang Anda cari tersembunyi di lahan kehidupan Anda.

Menikmati Bungkus Permen

Jika kita membeli permen, kita sebenarnya hanya membutuhkan isi permen, namun kita harus menerima juga bungkus permen yang nggak enak kalau dimakan. Begitupun dalam kehidupan, kita ingin kesuksesan, namun harus menerima bungkusnya juga yang mungkin terasa getir

Tuesday, August 28, 2018

Jangan Mengeluh

Ketika Indonesia baru merdeka, ada warga masyarakat yang protes karena naik kereta disuruh bayar.
"Lho kita kan sudah merdeka, kok naik kereta disuruh bayar," begitu protes beberapa penumpang kereta , sebagaimana diceritakan dalam salah satu buku karya Bung Karno. Mereka mengira setelah merdeka, rakyat bisa bebas naik kereta tanpa bayar. Lucu juga ya ...

Merdeka menjadi jembatan emas menuju yang lebih baik, namun prosesnya sangat tidak mudah. Berbeda dengan negara lain yang proses merdekanya didukung dan disaksikan banyak negara termasuk lembaga internasional semacam PBB, Indonesia memproklamirkan sendiri dan setelah itu tidak diakui oleh Belanda. Terjadilah pergolakan yang membuat rakyat menderita dan harus berjuang dalam perang mempertahankan kemerdekaan.

Lantas ada celetukan pahit tapi sekaligus lucu, "Kapan yang merdeka ini selesai?". Pertanyaan lucu ini muncul karena ada sebagian masyarakat merasa hidup di alam kemerdekaan tidak berbeda dengan masa penjajahan,

Untunglah kemudian ada semboyan "sekali merdeka tetap merdeka !!!", yang bergelora di seluruh penjuru tanah air. Hingga sekarang semboyan ini masih sering kita dengan setiap bulan Agustus, meski banyak yang tak paham histori dan spiritnya.

Zaman orde baru pembangunan fisik menjadi fokus utama. Karena ekonomi tumbuh harga barang pun meningkat. Hukumnya memang begitu. Contohnya ketika Pulau Batam dibangun besar-besaran di awal 1990an, banyak orang bilang cari duit di Pulau Batam mudah, tapi harga barang juga lebih tinggi dibanding daerah lain. Meski biaya hidup tinggi, cari penghasilan juga tidak terlau sulit.
Ahli eknomi mengatakan ini karena inflasi yang terkendali. Artinya jika inflasi masih di bawah pertumbuhan ekonomi, maka ekonomi mengalami perkembangan yang wajar.

Namun terjadinya kenaikan harga ini direspon negatif oleh sebagian orang. "Dulu 5 rupiah bisa beli satu porsi makanan, sekarang nggak ada harganya," itu keluhan di akhir 80an, membandingkan dirinya di awal 70an.

Indonesia terus bertumbuh, pembangunan dimana-mana, namun kemudian terjadilah krisis ekonomi yang parah tahun 1998 yang diikuti dengan krisis politik dan melahirkan era baru bernama era reformasi. Muncul harapan baru . Indonesia menjadi negara demokrasi dengan sistem yang makin terbuka. Pemilihan presiden secara langsung dilakukan setiap 5 tahun.

Apakah ini lebih baik dari orde baru.  Mereka yang mengeluh di saat orde baru kini mengeluh bahwa hidup terasa semakin sulit, harga barang sangat mahal. "Dulu di era orde baru semuanya stabil, nggak seperti sekarang," katanya.

Saya menduga jika orang ini hidup 50 tahun lagi, saya percaya ia tetap mengeluh meskipun presiden dan jajarannya bekerja dengan baik dan tidak ada yang korupsi.

Kenapa?  Karena ia berpikir dari sisi yang negatif. Pada akhirnya masalah yang ada di hadapan kita mau dibuat sebagai cerita tragedi ataupun cerita drama kesuksesan, itu tergantung kita mau pakai kacamata mana. Kita bisa mengatakan bahwa sekarang jauh lebih susah , karena alasannya pasti ada, sebaliknya dibuat sekarang sebagai era dimana peluang semakin banyak, juga sangat memungkikan karena teknologi berkembang terus menerus.

Para penemu teknologi baru, para pemimpin bisnis yang bisnisnya berkembang dan bisa menciptakan lapangan kerja yang terus bertambah, dapat dipastikan bukan tipe orang yang mengeluh melihat situasi negara. Mereka selalu melihat peluang di tengah tantangan. Di tengah situasi ekonomi yang sulit mereka bisa menemukan cahaya di kegelapan.

Presiden boleh berganti setiap tahun, melakukan pekerjaan dengan energi yang maksimal adalah kewajiban untuk menghasilkan karya terbaik.

Jika ekonomi lemah, mereka berpikir bagaimana cara berkontribusi untuk meningkatkan ekonomi. Jika peluang kerja makin sulit, mereka menciptakan ide baru yang bisa membuat lapangan kerja semakin mudah.

Maka, lihatlah faktanya, dulu tidak ada bisnis konter hp, tidak ada ojek online, tidak ada toko online, tidak ada air minum dalam kemasan,  juga tidak ada air minum isi ulang dan sebagainya. Kini karya orang-orang yang selalu melihat dengan kacamata positif telah mengubah tatanan ekonomi masyarakat.

Kalau Anda masih juga mengeluh setiap hari tentang hidup ini semakin susah, rasakanlah, memang di masa apapun Anda akan susah karena apa yang Anda pikirkan sekaligus berlaku sebagai doa.

Anda yang suka mengeluh pertanda sulit berkembang. Mungkin Anda tidak secara sengaja, karena pola berpikir tersebut adalah pengaruh lingkungan , kelompok politik maupu lingkungan lainnya.

Saya jadi ingat, ketika krisis tahun 1998, saya pernah bertemu dengan pengusaha sukses Bob Sadino (alm).
"Bagaimana cara Om Bob menghadapi krisis ekonomi?" tanya saya.

"Saya tidak menghadapi krisis, tapi menerima krisis," Jawabnya enteng.

Sejenak saya merenung. Hmmm kalau menghadapi krisis yang demikian hebat, banyak pengusaha yang menyerah, sedangkan Om Bob dan banyak pengusaha lain menerima krisis , artinya menyikapinya dengan positif. Di balik krisis masih ada peluang untuk hidup. Seandainya harus merugi, mereka percaya itu sekedar ujian sementara, tidak usah dihadapi dengan stress.

Badai pasti berlalu, tidak akan permanen. Maka janganlah mengeluh. Bersikaplah positif dan tetaplah ceria, agar energi kita lebih efisien untuk menjalani hidup yang pendek ini.  Betapa ruginya kita, jika waktu yang hanya 24 jam sehari ini sebagian besar digunakan berpikir negatif, apalagi ikut menyebarkan informasi keburukan orang lain yang sebenarnya baru asumsi-asumsi saja.

(Bambang Suharno)

#kata mutiara kehidupan


Share:

Thursday, August 16, 2018

Bahasa Positifnya, Politik Itu Sangat Dinamis

Tulisan ini untuk Anda yang berusia di bawah 40 tahun agar mengerti apa itu perilaku Politikus di tanah air Indonesia. Saya kutip dari sebuah broadcast melalui whatsapp. Saya tidak tahu siapa yang menulis.  Buat Anda yang menulis ini, saya mengucapkan terima kasih, karena datanya lengkap dan mencerminkan orang yang cermat mengamati kejadian politik di negeri ini. Saya memberi judul tulisan ini dengan bahasa positif "Politik Itu Sangat Dinamis" hehe



Fakta data : Pemilih terbanyak usianya di bawah 40 tahun pada saat pilpress dan pileg di 2019 dan dari data 60% adalah di usia ini. Makin kebawah usianya makin banyak hal yang mereka kurang informasi akan perilaku politikus sebelumnya.

Berbeda dengan yang di atas 55 tahun dimana mereka kenal 6 jaman, jaman Soeharto, Habibie, Gusdur, Mmegawati, jaman SBY dan jaman Jokowi.

Kita refresh mengingatkan sedikit :
Fadli Zon yang sering dihujat oleh pengemar pak Jokowi itu juru kampanye pemenangan Pak Jokowi dan Pak Ahok dengan baju kotak-kotak nya di pilgub DKI 2012.

Pak Anies baswadan itu tim sukses Jokowi-JK plus mantan Menteri Pendidikan kabinet Kerja. sebelumnya Pak Anies juga peserta capres versi konvensi Partai Demokrat. Anies Baswedan sekarang dekat dengan Jk dan nempel sama Pak Prabowo dan PKS. Padahal dulu Anies sering dituding Syiah oleh PKS. Masih ingat khan semua ini?

Di tahun 2012, Ahok itu yang menjadikan wakil gubernur adalah Gerindra  berpasangan dengan Jokowi. Ahok yang kemudian ditahun pilgub 2017 oleh pasukan 212 di Serang, didukung Gerindra juga 212 nya.  2012 disayang, 2017 diserang.

Kita lanjut.

SBY  bagaimana? SBY itu mantan Menterinya Megawati  maju nyapres di tahun 2004 bareng pak JK yang juga menteri  Megawati, didukung Pak Surya Paloh. Sekarang Surya Paloh dan JK dekat sekali dengan Ibu Mega. 2004 saling serang 2014 saling dukung JK sama megawati.

Tentang Prabowo, dulu adalah calon Wapres pasangan Bu Mega ketika Pilpres 2009 berseberangan dengan SBY.

Pilpres 2009  Pak JK  juga nyapres bareng Pak Wiranto melawan Pak SBY dan Pak Boediono yang di dukung Aburizal Bakrie . Lalu kemana Pak Aburizal Bakrie setelah 2014? Sekarang Aburizal temenan sama Pak Prabowo yang dulu kompetitornya di pilpres 2009.

Kalau Amien Rais.? Ini aneh lagi. Menggulingkan Gus Dur sehingga Bu Mega naik padahal sebelumnya paling tidak sudi Bu Mega jadi Presiden. Dia berusaha keras agar Gus Dur jadi Presiden mengantikan Habibie di rapat MPR tahun 1999 pokoknya bukan Megawati. Eh lalu digulingkan Gusdur  setelah 1 tahun sebelum nya digadang-gadang oleh Amien Rais dan naikin Megawati. Yang setahun sebelumnya Amien alergi sama Mega.

Kalo di pikir-pikir Bu Mega itu  memiliki hutang besar atas jasa Amein Rais menjadikannya presiden Indonesia ke 5.

Pilpres berikutnya Amien Rais  melawan SBY. Amien juga berseberangan dengan Prabowo di Pilpres 2004 dan 2009. Sekarang Pak Amien Rais akrab dengan Pak Prabowo di kubu oposisi. Padahal dalam agenda tahun 1998 Pak Amien ini target Letnan Jenderal Prabowo untuk“diamankan”. Sekali lagi, prabowo “meng-aman kan” amien!.

Kalau  PKS? Semua juga udah tahu ceritanya.Para kadernya menyerang dengan “black campaign”  menjatuhkan Pak Prabowo di pilpres 2009 dan Pilkada DKI 2012. Lalu sekarang? Berteman akrab sama Gerindra yang selama jaman Pak SBY, PKS adalah musuh bebuyutan Gerindra.

Di jaman SBY  PDIP & Gerindra oposisi,sementara PKS masuk koalisi di Satgab jaman SBY. Sekarang di “klaim” Gerindra PKS mitra lama.  Bingung ngak tuh?

Sekarang di 2018 penulis fatwa MUI menjadi calon wapres yang tadinya seakan berada di kubu berseberangan sekarang menjadi satu perahu. Bahkan para pihak sudah menganggap selesai masa lalu (Ahok 2017) , sekarang sudah saling memaafkan antara pak Ahok dan pak Ma’ruf. Dan hal seperti ini biasa saja di dunia politik.

Ikut angin lalu ubah layar dan “Miring” ke yang lagi akan menang menurut “feeling”nya mereka itu hal biasa. Tadinya lawan karena kepentingan jadi kawan itu biasa. Tadinya saling serang kemudian saling rangkul itu biasa.

Yang kasihan kan para fans,  para kaum yang saling serang dengan memberi label seperti cebonger dan kampreter. Mereka sering jadi  bingung dengan drama apa di mainkan para elite dari tahun ke tahun ini.

Para fans jadi emosional menjadi murka begitu pujaannya “tidak punya marah yang sama” dengan diri mereka. Para fans masih menggenggam marah, para elite sudah “cikar kanan” vaya con dios cari laen (posisi).

Sebel sama putusan Jokowi ambil pak Makruf yang fatwanya menjerujikan Ahok, namun tak lama kemudian logika otak mencari pembenaran mulai muncul setelah minum kopi. Akhirnya menemukan lagi alasan untuk membela pujaan dan mencari lagi bahan untuk mencela lawannya. Mulai saling serang lagi.

Karena dasarnya punya marah jadi otak harus terus cari alasan untuk bisa menyerang. Dan nanti kira-kira setelah pilpres baru nyahok. Baru nyadar, oh ternyata pujaannya kalah dan gabung dengan lawan juga dari pada ngak ada jatah.

Lucu khan? Para fans saling serang tetapi  elite bisa salaman dan ketawa ketiwi seperti di acara ulang tahun Akbar tanjung kemarin Om sandiaga bergandengan akrab dengan Airlangga dan petinggi golkar. Memang tidak ada apa-apa di acara tersebut. Tapi disini melihatkan, begitu ada angin salah satu menang. Maka kepentingan mulai main. Ikut angin!

Sandiaga menang, golkar merapat ke pemerintahan baru. Minta posisi.  Koalisi menang om sandiaga jangan kaget ditawari menteri peridustrian?. Terus kita harus marah gitu? Harus kecewa gitu?

Begitulah sedikit info wahai sahabat muda yang usianya di bawah 40 tahun yang merasa pujaannya akan selalu sama memiliki “rasa” seperti kalian. Jawabnya TIDAK.

Begitu TGB pujaan kalian memiliki pendapat yang berbeda dengan “marah” kalian, langsung memaki pujaan tersebut. Lah yang aneh siapa ya? Jangan pernah berharap pujaan hati kita akan selalu memiliki “marah” yang sama dengan kita.

Misalnya marahnya saya kepada Rinso dan kesalnya saya pada pejabat yang setuju hutang China Tiongkok adalah marahnya saya pribadi. Dengan alasan pribadi. Jadi jangan terkaget-kaget kalau saya ditawari kredit tanpa bunga 10 triliun agar saya diam tidak nulis di FB saya terima. Atau nanti FPI 212 mendukung pak Jokowi. Jangan kaget lho ya?.

Kalau nanti LBP tetap tetap menjabat Menko ketika Prabowo presiden jangan misuh-misuh loh ya?  Om Sandiaga jadi menteri pak Jokowi kalau menang dua putaran jangan kecewa loh ya.

Kita  rakyat yang di bawah sudah terlalu sering di obok obok perasaannya persis seperti sapi tiap hari susunya di peres-peres tapi “ngak di kawin-kawin”  coba bayangin. Pada ngerti ya sekarang. ***
Share:

Sunday, August 12, 2018

Tafsir Wapres untuk Nasib Sendiri

Anda pasti tahu siapa Dahlan Iskan. Sebagai penulis hebat, kita perlu menyimak opininya.
Berikut opini Dahlan yang menginspirasi kita perihal cawapres.


Sabtu pon 11 Agustus 2018

Multi tafsir. Mengapa Jokowi pilih Ma'ruf Amin. Dan mengapa Prabowo pilih Sandiaga Uno.

Tafsir 1:
Dua-duanya percaya diri. Berani tidak ambil tokoh dengan rating tinggi.
Jokowi mungkin percaya omongan ini: disandingkan dengan sandal jepit pun akan menang.

Pasangan yang dipilih tidak harus yang bisa menambah suara. Yang penting tidak mengurangi suara.

Itu mirip dengan posisi Pak SBY. Di periode kedua. Yang memilih Pak Budiono. Sebagai cawapres: tua, nurut, tidak mbantahan, tidak menjadi matahari kembar, tidak punya potensi menjadi presiden berikutnya.

Dengan pasangan seperti itu Pak Jokowi berharap bisa jadi satu-satunya matahari.

Pertanyaan: benarkah Kyai  Ma'ruf Amin tidak mengurangi suara Jokowi?

Bagaimana dengan banyaknya  Ahoker yang bukan Jokower?  Tentu mereka kecewa. Kyai Ma'ruf Amin adalah tokoh yang membuat Ahok masuk penjara.
Sebaliknya sebagai tokoh sentral 212 bisa jadi Kyai Ma'ruf menambah suara. Dari kalangan Islam. Meski sejak awal tagline 212 adalah ganti presiden.

Tinggal hitung-hitungan. Lebih banyak Ahoker yang kecewa atau 212 yang batal ganti presiden.

Prabowo juga percaya diri. Tidak ambil ulama. Justru ambil anak muda. Tidak takut 212 lari ke sana.

Tasfir 2:
Jokowi tidak menyiapkan calon presiden periode berikutnya. Tidak bisa dipungkiri. Posisi wakil presidennya Jokowi nanti punya potensi jadi the next presiden.

Mestinya Jokowi memilih wakil yang khusus: yang bisa diharapkan menjadi the next yang kapabel.

Kalau kelak Jokowi yang terpilih terulanglah sejarah: persaingan lima tahun berikutnya sangat terbuka. Untuk siapa saja.

Kalau kelak Prabowo yang terpilih ada dua kemungkinan: Prabowo maju lagi. Atau Sandi yang ditampilkan.

Tafsir 3:
Partai koalisi Jokowilah yang tidak mau ada orang kuat. Di sebelah Jokowi. Bisa merepotkan Jokowi. Dan menghambat partai-partai itu. Itulah sebabnya orang seperti pak Mahfud terpental. Di detik terakhir.

Sebaliknya Prabowo bisa di atas partai-partai pendukungnya. Dengan tidak menggandeng ulama. Termasuk ulama yang diusulkan PKS.

Kini rasanya lebih seimbang.

Kebetulan saya kenal dua calon Wapres ini.

Dengan Kyai Ma'ruf Amin saya kenal sejak tahun 1990-an. Ketika Gus Dur minta saya menyelamatkan Bank Nusumma. Milik NU. Setelah bank itu ditinggal bangkrut Bank Summa. Milik pengusaha Edward Soeryajaya.

Mula-mula Gus Dur minta saya menaruh uang di Nusumma. Lalu menjadi pemegang saham mayoritas. Lantas menjadi direktur utama.

Permintaan terakhir itu saya sanggupi. Asal Gus Dur sendiri yang menjadi komisaris utamanya.

Jadilah saya Dirut Nusumma. Gus Dur preskomnya. Kyai Ma'ruf Amin komisarisnya. Sampai beberapa tahun kemudian. Sampai menjelang Gus Dur jadi presiden.

Menjelang Pak Harto jatuh Gus Dur minta saya menyerahkan kembali saham itu. Untuk diberikan ke Edward lagi. Dibayar dengan cek. Yang ditandatangani oleh Edward sendiri. Di depan saya.
Sampai sekarang cek itu masih ada. Tidak bisa diuangkan. Kosong.

Waktu saya menjabat menteri pun sering sekali bertemu Kyai Ma'ruf Amin. Beliau menjadi anggota dewan pertimbangan presiden. Sering duduk bersama. Di sidang kabinet.

Di NU Kyai Ma'ruf dikenal sebagai ulama garis lurus. Prinsipnya: 'tidak' atau 'ya'. Tidak ada prinsip 'atau'.

Itu berbeda dengan ulama NU lainnya. Seperti Kyai Aqil Siraj. Yang berprinsip: di antara 'ya' atau 'tidak' ada kemungkinan 'atau'.

Saya pernah menerbitkan koran di Mekah. Ketika masih muda dulu. Saya minta dibantu dua mahasiswa S3. Yang asal Indonesia. Sebagai redaktur tamu. Yang lebih paham situasi Arab Saudi.

Yang satu: mahasiswa S3 asal Lombok. Namanya: Suwardi Al Ampenani.

Yang satu lagi: mahasiswa S3 asal Cirebon. Namanya: Said Aqil Siraj.

Setelah bermingu-minggu bergaul kami pun tahu. Keduanya ternyata berbeda sikap. Dalam hal keagamaan.

Kami tidak akan bertanya pada Suardi tentang boleh atau tidak menghidupkan tv di kantor kami. Kami sudah tahu jawabnya: tidak boleh. Haram.

Maka kami menanyakan itu kepada Said Aqil Siraj. Kami sudah tahu jawabnya. Boleh.
Seperti itu pula bedanya antara  Said Aqil Siraj dengan Ma'ruf Amin.

Maka ada guyonan di kalangan NU. Kalau mau bertanya yang tidak boleh tidak boleh bertanyalah ke Kyai Ma'ruf Amin. Kalau mau bertanya yang boleh-boleh bertanyalah ke Kyai Said Aqil Siraj.

Itu pula sebabnya Kyai Ma'ruf Amin di kubu 212. Sedang Kyai Said Aqil Siraj di luarnya.

Akan hal Sandiaga Uno saya kenal lama juga. Dalam kaitan dengan bisnis. Saya di bisnis tradisional. Ia di bisnis modern. Saya bisnis bumi. Ia bisnis langit.

Kalau ada kesulitan di bumi minta tolongnya ke langit.

Sandi menawarkan pertolongan itu. Dengan otak cerdasnya. Ia masih sangat muda. Saat itu. Belum 30 tahun.

Sejak itu saya kagum pada anak muda. Siapa saja. Yang ternyata lebih pinter dari yang tua. Tapi Sandi bukan orang sombong. Di mana-mana ia bilang: bisnisnya mulai berkembang setelah bertemu saya itu.

Tentu Sandi hanya merendah. Kenyataannya ia memang lebih sukses.

Jadi, saya akan mendukung siapa?

Lho. Mengapa ada pertanyaan seperti itu?

Memangnya Pilpresnya besok pagi?

Saya sebaiknya memutuskan untuk bekerja seperti biasa. Tidak ada yang memikirkan nasib kita lebih dari kita sendiri. (dahlan iskan)

Kata mutiara kehidupan 
Share: