CATATAN BAMBANG SUHARNO TENTANG MUTIARA KEHIDUPAN, BISNIS, KEPEMIMPINAN

Ilmu Cicak di Dinding

Laksana Cicak, itulah yang kita mesti lakukan dalam meraih rejeki. jika datang "seekor nyamuk peluang sukses" langsung saja ditangkap "hap". Ingatlah lagu cicak di dinding.

Mutiara Kehidupan

Jika merantau ke kota besar, janganlah hanya sekedar numpang tua. Gigihlah berprestasi. Jangan Pulang Sebelum Menang

Melampaui Efektivitas

Jika kita ingin merubah nasib, maka perlu dimulai dengan merubah kebiasaan, karena kebiasaan adalah modal keberhasilan.

Tambang Berlian di Lahan Kita

Jangan mudah tergiur dengan dunia luar yang tampak menjanjikan berlian, karena sangat mungkin berlian yang Anda cari tersembunyi di lahan kehidupan Anda.

Menikmati Bungkus Permen

Jika kita membeli permen, kita sebenarnya hanya membutuhkan isi permen, namun kita harus menerima juga bungkus permen yang nggak enak kalau dimakan. Begitupun dalam kehidupan, kita ingin kesuksesan, namun harus menerima bungkusnya juga yang mungkin terasa getir

Monday, December 25, 2017

Pemburu dan Petani. - ppt download

Artikel menarik nih tentang pemburu dan petani.

Cocok untuk mengasah mental kita

Silakan download dengan klik di bawah ini


Pemburu dan Petani. - ppt download
Share:

Saturday, November 18, 2017

Memenuhi Panggilan Jenderal Soedirman (Dari Bedah Buku Prof Rubiyanto Misman)

Suatu hari di sebuah forum para rektor, Rektor ITB Kusmayanto Kadiman PhD memaparkan konsep yang sangat keren dan serius. Namanya academic excellence. Selesai menyampaikan paparannya yang berbobot itu, Rektor Unsoed Prof Rubiyanto Misman bertanya,"Pak Kus, apakah yang dimaksud konsep itu akan menghasilkan orang semacam menteri ESDM Pak Purnomo, Dirjen seperti Pak Satriyo dan sejumlah pejabat lainnya?"

Rubiyanto (berdiri), Haiban Hadjid, Usman Chatib, Teddy
Ia melanjutkan," ada hal menarik yang saya alami belum lama ini. Saya ke pasar Melawai  membeli mainan anak-anak, ada mainan pesawat pake remote control, mobil-mobilan formula 1 dan beberapa mainan lainnya. Ketika saya buka, semua mainan tersebut nggak ada teknologi ITB, semuanya dari China. ".

Share:

Sunday, November 05, 2017

Mencari Format Kurikulum Fakultas Peternakan di Era Digital

Dari kiri : Bambang Suharno, Budi Purnomo, Yusuf Subagyo (wakil dekan), Ismyowati (dekan), Ibnu Hari Sulistyawan (wakil dekan)
Tepat seminggu yang lalu, 29 Oktober 2017, saya menghadiri temu alumni tahunan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) yang berlangsung di Pusat Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pertanian (PPMKP), Ciawi, Bogor,

Seperti tahun-tahun sebelumnya, acara dihadiri oleh lebih dari 200 orang alumni dari berbagai daerah di Indonesia, serta utusan dari pimpinan Fakultas. Hadir juga perwakilan Keluarga Alumni Unsoed.

Melihat antusias dan kekompakan para alumni Fapet, sungguh saya bersyukur dan merasa bangga sebagai alumni Fapet Unsoed. Bersyukur bahwa saya pernah menempuh ilmu di sebuah fakultas yang sejak masa kuliah selalu kompak dan penuh kekeluargaan. Ketua Keluarga Alumni Unsoed Haiban Hajid pun pernah berujar, Kafapet Unsoed adalah keluarga alumni paling kompak dan aktif dibanding Keluarga Alumni dari fakultas lain di Unsoed.
Share:

Thursday, July 13, 2017

Tambang Berlian di Lahan Kita

Oleh : Bambang Suharno



Alkisah, seorang petani di Afrika suatu  hari mendengar kabar tentang beberapa orang kaya mendadak karena menemukan tambang berlian. Informasi ini sangat menarik baginya dan menginspirasi dirinya untuk berkelana mencari tambang berlian. Setelah melakukan beberapa pertimbangan, ia putuskan untuk menjual lahan pertaniannya dengan harga cukup murah.  Begitu ladangnya laku, sang petani segera pergi mengembara di benua Afrika untuk meraih impian menjadi kaya karena tambang berlian.


Waktu demi waktu ia mengembara ternyata tidak mudah mendapatkan berlian, apalagi  ia sama sekali belum berpengalaman bagaimana cara mendapatkan tambang berlian. Persediaan bekal dari hasil menjual  lahan pertanian makin menipis. Sampai akhirnya ia sedih dan putus asa , kemudian ia melompat ke sungai dan tenggelam.


Share:

Saturday, July 01, 2017

Pernyataan Obama "Indonesia Bagian dari Diri Saya" Membuatku Bangga

Obama dan Jokowi di Istana Bogor

Presiden Amerika Serikat ke-44 Barack Obama kembali menegaskan kedekatannya secara emosi dengan Indonesia. 

Berawal dari pengalaman masa kecilnya, Obama menyampaikan bahwa dirinya tak bisa lepas dari Indonesia.

Hal itu disampaikan Obama saat berpidato di depan diaspora Indonesia yang sedang menggelar Konferensi Diaspora Indonesia di The Hall Kasablanka, Jakarta, Sabtu (1/7/2017).
Share:

Wednesday, June 07, 2017

Belajar dari "Produk Gagal" Yang Menjadi Laris


Cermatilah kegagalan itu, mungkin tersimpan potensi menuju sukses.


Minnesota Mining and Manufacturing Co awalnya adalah perusahaan pertambangan. Namanya dikenal dengan 3M , bukan karena bisnis pertambangannya melainkan sebagai produsen Post It, kertas kecil dengan lem perekat yang mudah lepas, yang ternyata sangat membantu para pekerja kantoran dalam memberikan catatan.

Perusahaan ini didirikan tahun 1902 di “the Lake Superior town of Two Harbors”, Minnesota, Amerika Serikat. Melalui pergulatan bisnisnya yang pasang surut, pada tahun 1980 3M tiba-tiba melejit namanya karena produk yang bisa dibilang sangat sederhana, yaitu kertas kecil untuk menulis memo, sebagai pembatas halaman buku yang sedang dibaca atau untuk menulis catatan penting untuk diri sendiri.
Share:

Saturday, April 15, 2017

Bisakah Aplikasi Android Mengurangi Kesenjangan Harga Ayam dan Telur (dan juga komoditi pertanian lainnya) Antara Petani/Peternak dengan Konsumen?

Dalam waktu dekat pemerintah akan menetapkan harga acuan ayam hidup, karkas dan telur. demikian informasi yang dikutip beberapa media termasuk tempo.co. Diberitakan, Komisi VI DPR meminta pemerintah menetapkan harga acuan live bird (ayam hidup) dan karkas, serta telur ayam ras di tingkat peternak dan konsumen.


Hal ini disampaikan pimpinan rapat kerja Azam Azman Natawijata saat membacakan kesimpulan Rapat Dengar Pendapat Umum Komisi VI DPR dengan Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Tjahya Widayanti, Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian I Ketut Diarmita, Ketua KPPU Syarkawi Rauf, dan perwakilan peternak ayam pedaging dan layer.

Share:

Tuesday, March 28, 2017

Memutus "Lingkaran Siput" Perunggasan (Sumbang Pikir Untuk Pemerintah dan Insan Perunggasan)


Demonstrasi peternak unggas belakangan ini semakin sering terjadi. Pada mulanya yang sering berdemonstrasi adalah peternak ayam broiler, karena gejolak harga ayam broiler di tingkat peternak  seringkali menguras arus kas peternak. Sebentar harga melonjak ketika lebaran, sehabis itu mengalami kemerosotan berbulan-bulan. Bahkan sejak 2014, nyaris peternak tak sempat menikmati laba. Karuan saja, sebagian peternak harus rela menjual mobil dan properti lainnya demi untuk kelangsungan usahanya.

Jika mayoritas peternak sudah terjerat hutang, kemudian menuntut pihak terkait melalui dialog tidak menemukan solusi, tak ada jalan lain, mereka turun ke jalan menyuarakan aspirasinya. Seperti beberapa waktu lalu, peternak broiler Boyolali Jawa Tengah turun ke jalan membagi-bagikan lebih dari 1.000 ekor ayam kepada masyarakat sebagai simbol protes terhadap jatuhnya harga ayam . Sehabis itu mereka menyampaikan aspirasinya melalui Pemda setempat.

Sebelumnya sejumlah demo juga dilakukan oleh peternak petelur Blitar Jawa Timur dan juga daerah lainnya, termasuk di wilayah Jabodetabek. Tanggal 30 Maret 2017 ini peternak ayam dari berbagai daerah melakukan demo di Jakarta
Share:

Sunday, March 26, 2017

Empat Pertanyaan Kunci

Prof Abdul Basith,seorang dosen dan pembicara seminar, punya cara untuk memotivasi kita dengan empat pertanyaan yang simple sekaligus tajam. Ia menggunakan Ade Rai sebagai model sukses.
Pertanyaannya diawali begini, “Kapan Ade Rai memutuskan ingin menjadi binaragawan hebat, pada saat badannya masih kecil atau sudah seperti di foto itu? “. Ia menanyakan sampai memperlihatkan foto Ade Rai sebagai binaragawan. Kita pasti menjawab pada saat badannya masih kecil.

Prof Abdul Basith
Pertanyaan selanjutnya,”Mungkinkah badan Ade Rai membesar seperti itu tanpa angkat beban?  “
Jelas tidak mungkin. Ia harus disiplin angkat beban setiap hari sepanjang tahun. Bukan pekerjaan mudah tentunya.

“Apa hukumnya mengangkat beban bila  ingin punya badan seperti Ade Rai, wajib atau hanya sebagai pilihan ?” tanya professor Abdul Basit berikutnya.
Jawab kita adalah pasti wajib. Kalau hanya optional, tentunya tidak akan menjadi kekar sebagaimana badan Ade Rai sebagaimana ditunjukkan di foto itu.

Pertanyaan terakhir, “Siapa role model AdeRai?”. Saya tidak tahu, namun tentunya ia punya role model seorang binaragawan sukses, sebagai motivasi meraih target berbadan sehat dan kekar.

Begitupun dalam kehidupan kita. Jika kita mau meraih cita-cita tertentu, yang pertama-tama adalah memutuskan untuk menetapkan target sedini mungkin.  Kita perlu ikhlas menerima beban tantangan hidup yang berat. Kita harus melatih diri mengangkat dan membawa beban  berupa kesulitan dan ujian. 
Share:

Saturday, March 18, 2017

Membingkai Ulang Sebuah Peristiwa

Manusia akan lebih tenang dan bahagia hidupnya jika mampu membingkai ulang sebuah kejadian menjadi lebih positif dan bermanfaat.
Riyadin (baju putih) bersama saya dalam sebuah seminar.
Ia lahir dari keluarga yang kurang mampu. Walaupun demikian, diantara saudara-saudaranya, hanya dialah yang bisa bersekolah hingga jenjang tinggi. Itu bisa terjadi lantaran ada salah satu pamannya di Jakarta yang mengajaknya untuk tinggal bersamanya. “Karena kebaikan beliaulah saya bisa bersekolah hingga jenjang SLTA, dan kemudian saya bisa membiayai kuliah dari usaha saya sendiri,”kata Riyadin, seorang produsen sususari kedelai di Bekasi yang mengawali usahanya dengan usaha percetakan skala kecil ketika masih sekolah, sebagaimana ditulis Harian Bernas Jogjakarta.
Riyadin memulai usaha dengan belajar sablon sejak masih sekolah. Tidak ada yang mengajarinya teknik pemasaran. Hanya dengan semangat saja ia melakukan pemasaran dengan cara menawarkan cetakan kartu nama kepada guru-guru di sekolah dan menjual jual stiker hasil sablon kepada teman-teman di sekolah..
Share:

Sunday, March 12, 2017

Pesan Buya Hamka tentang Dakwah

Pesan untuk kita semua dari tokoh legendaris Buya Hamka  tentang "Nilai-Nilai Berdakwah". Mari simak baik-baik.


▫Dakwah itu membina, bukan menghina.

▫Dakwah itu mendidik, bukan 'membidik'

▫Dakwah itu mengobati, bukan melukai.

▫Dakwah itu mengukuhkan, bukan meruntuhkan.

▫Dakwah itu saling menguatkan, bukan saling melemahkan.

▫Dakwah itu mengajak, bukan mengejek.

▫Dakwah itu menyejukkan, bukan memojokkan.

▫Dakwah itu mengajar, bukan menghajar.
Share:

Sunday, February 26, 2017

Warna Warni Tipe Berpikir

Kemampuan membina hubungan antar manusia adalah kunci utama mencapai kebahagiaan (penelitian Harvard University).


Sejak tahun 1938 Harvard University melakukan penelitian untuk menjawab pertanyaan, tentang apa yang sebenarnya membuat manusia sehat dan bahagia. Tahukah Anda, apa kesimpulan dari penelitian tersebut ? Sederhana saja kesimpulannya; good life built with good relationship. Kehidupan yang baik dibangun dengan hubungan yang baik. Itu artinya, kemampuan membina hubungan antar manusia adalah kunci utama mencapai kebahagiaan.

Ngomong-ngomong soal membina hubungan yang baik, Agus E Purwanto seorang certified trainer Emergenetics International-Asia membuka rahasia tentang cara memahami tipe berpikir manusia sebagai modal awal untuk bisa berhubungan dengan orang lain, baik di rumah, di kantor, di dalam pergaulan bisnis maupun sosial. Pada seminar yang diselenggarakan PT Gallus Indonesia Utama (Penerbit Infovet, Info Akuakultur, Cat&Dog) beberapa waktu lalu, Agus mengungkapkan, banyak orang yang gagal membina hubungan baik dengan rekan kerja bahkan dengan pasangan hidupnya, karena belum memahami ragam tipe berpikir manusia. Dengan mengenal tipe berpikir maka kita akan mudah menjalin hubungan dengan orang lain baik yang tipe berpikirnya sama maupun yang berbeda dengan kita.

Agus mengenalkan tipe berpikir manusia dengan konsep Emergenetics yang diciptakan oleh Geil Browning dari Colorado Amerika Serikat. Browning melalui lembaganya, The Browning Group International  telah membuat perubahan yang signifikan dalam kehidupan ratusan ribu orang di berbagai negara melalui konsep Emergenetics.

Menurut Browning, siapa diri kita sekarang merupakan hasil watak tertentu yang emerged (muncul) dari pengalaman kehidupan kita, ditambah genetics (ciri-ciri genetis) kita. Interaksi antara nature dan nurture ini merupakan dasar Emergenetics.
Sebelumnya kita mengenal pembagian cara berpikir otak menjadi dua, yakni otak kiri yang identik dengan cara berpikir logis dan analitis, sedangkan otak kanan adalah identik dengan cara berpikir kreatif, tidak logis dan spontan.

Melalui penelitian tipe berpikir manusia selama puluhan tahun Geil Browning akhirnya menemukan empat kuadran tipe berpikir, dimana kuadran bagian kiri terdiri dari tipe berpikir analitycal (analitis) dan struktural, sedangkan bagian kanan terdiri dari tipe sosial dan konseptual.

Mari kita cermati empat warna pikiran manusia berikut ini.

Pertama, warna berpikir biru.
Melambangkan tipe berpikir analitis. Sesuai namanya, orang yang memiliki tipe berpikir analitis akan sangat suka berpikir tentang data dan alasan-alasan logis.  Jika berdiskusi untuk mengambil keputusan, mereka akan bertanya mana datanya, apa alasan logisnya. Kelompok ini biasanya tertarik pada iklan yang di dalamnya menyebutkan informasi mengenai alasan yang logis tentang mengapa produk yang diiklankan perlu anda beli.

Kedua, warna berpikir hijau.
Menggambarkan tipe berpikir struktural. Orang yang cara berpikirnya struktural menyukai peraturan yang jelas dalam organisasi, komposisi produk, agenda kegiatan yang rapi, jadwal deadline yang jelas, Standard Operating Procedure (SOP), keputusan rapat dan sejenisnya. Kelompok ini menyukai iklan yang menampilkan komposisi sebuah produk.

Ketiga, warna berpikir merah.
Menggambarkan tipe berpikir sosial. Orang-orang yang tipe berpikir merah lebih suka mempertimbangkan segala sesuatu berdasarkan empati dan relasi dengan orang lain. Misalkan akan melakukan PHK terhadap karyawan, pertimbangan utamanya bukan pada tata aturan perusahaan melainkan pertimbangan bagaimana dampaknya bagi keluarga karyawan yang di-PHK. Kelompok ini mudah terpengaruh oleh iklan yang menggambarkan hubungan antar manusia. Misalkan iklan susu untuk anak dengan foto keluarga harmonis.

Keempat, tipe berpikir kuning
Menggambarkan tipe bepikir konseptual. Tipe kuning mengutamakan intuisi dan imajinasi. Mereka suka pada ide-ide baru, tentang imajinasi dan suka berbicara tentang masa depan. Mereka dengan mudah berpikir tentang impian pergi ke bulan atau berwisata ke tempat yang aneh-aneh alias di luar mainstream. Misalkan liburan ke Pulau Nusakambangan, melihat situasi sel teroris, lokasi hukuman mati teroris atau ke pulau Buru tempat tawanan PKI.

Jika Anda akan memberi hadiah pada karyawan dengan tipe ini, mereka akan senang dikasih hadiah yang unik. Kelompok ini menyukai iklan yang unik, tidak perlu menonjolkan produk. Anda pernah melihat sebuah iklan yang menggambarkan produk susu tapi gambarnya beruang dan naga? Sangat mungkin iklan ini ditujukan untuk konsumen dengan tipe berpikir konseptual. Bagi kelompok yang tipe analitis, tentu akan bertanya, “ini iklan kok nggak nyambung, tidak ada penjelasan mengapa produk itu harus saya konsumsi?”. Sementara bagi tipe konseptual, akan berkomentar ,” wow ini baru iklan kreatif”.

Dengan memahami aneka warna cara berpikir manusia, dan terlebih memahami tipe berpikir kita sendiri, maka cara berhubungan dengan orang lain akan menjadi semakin baik dan hidup menjadi lebih bahagia.

Ternyata untuk meraih kebahagiaan, bisa dimulai dengan mengenal warna warni tipe berpikir manusia.***

Training emergenetics, Hubungi Gita Organizer 021. 7829689, 7884 1279  email gallusindonesiautama@gmail.com

Share:

Wikipedia

Search results

Arsip Artikel

Facebook